Merayakan Kematian

 

Ini adalah sebuah tulisan yang hendak melihat makna kematian dari sebuah sudut pandang yang pada akhirnya melihat kematian itu menjadi layak untuk dirayakan. Menarik bukan ketika kematian itu dirayakan. 😉

 Tulisan ini awalnya terinspirasi dari kematian seorang Taufik Savalas  , yang pada akhirnya juga mengingatkan kepada 2 kematian orang dekat saya . Dan membuat saya setengah dipaksa kembali  merenungkan akan makna kematian.

Dan dari renungan tersebut mengantarkan saya untuk menyadari suatu ironi dari lahir dan matinya seorang anak manusia :

  1. Ketika dia lahir, maka diapun menangis , menyadari akhirnya dia telah meninggalkan tempat yang nyaman dan lahir hidup di dunia yang penuh sesak ini. Namun orang-orang yang menyambut kelahirannya malah terlihat bahagia. Merayakan bersama keluarga terdekat.
  2. Dan ketika dia meninggal tampak senyum damai di bibirnya, menyadari kalo dia kembali ke rasa nyaman yang dulu di alami sebelum lahir ke dunia ini. Dan lihatlah, orang orang yang mengantarnya tampak menangis histeris, mengumbar rasa sedih. Dan orang yang sedih itu jauh lebih banyak dari orang yang bahagia ketika menyambut kelahirannya.

Dari peristiwa kelahiran dan kematian seorang manusia tersebut dapat saya tarik hikmah sbb:

Pertama, kita ambil hikmah dari tangisan seorang bayi yang baru lahir dan senyuman di bibir orang yang meninggal dengan tenang. Tampaknya kondisi sebelum lahir di dunia ini sangat nyaman, sehingga si bayi menangis karena di renggut dari kondisi yang nyaman tersebut, dan orang yang meninggal dengan tenang tampak tersenyum damai karena bakalan kembali merasakan rasa nyaman itu. Entah kondisi itu surga, atau Tuhan itu sendiri.

Kedua, kita ambil hikmah dari orang yang merayakan kelahiran si bayi dan menangisi kematian si manusia Apa sih yang membuat kita senang akan kelahiran seorang bayi? Marilah jujur pada diri sendiri, kalo rasa senang itu terhadap bahwa kita akhirnya memiliki keturunan. Jadi rasa bahagia itu lahir dari rasa kepemilikan. Dan yang kita tangisi itu juga diri kita sendiri. Kita menangisi kemalangan kita yang kehilangan apa yang pernah kita miliki, seorang manusia yang telah meninggal. Rasa sakit itu lebih di karenakan bahwa milik kita telah di ambil, dan kita tidak rela. Padahal memangnya itu milik kita?😆  Ah, betapa egoisnya kita manusia ini.

Tapi tidak pada tempatnya juga sih kita sedih ketika seorang bayi lahir, marilah kita rayakan juga, tapi diiringi kesadaran penuh bahwa di dunia ini adalah sarana belajar bagi si bayi untuk mencapai kesempurnaan.

Dan akhirnya marilah merayakan kematian, sebab kematian adalah berarti si manusia telah pulang ke rumah sejati, dengan kesempurnaan yang di dapat di dunia ini. Mari berpesta!!!

50 Responses to “Merayakan Kematian”


  1. 1 Kopral Geddoe Juli 19, 2007 pukul 11:30 pm

    “Turut berbahagia atas meninggalnya bapak X”

    Ng, kayaknya perlu sosialisasi besar-besaran dulu😆

  2. 2 zal Juli 20, 2007 pukul 12:06 am

    @dana kalau aku mungkin lebih kepada biasa-biasa ajalah…, kalau aspek tangs dan tawa sudah tersedia, yach gunakann saja…
    kalau tertawa tentang bayi lahir, engga lama juga tertawanya..begitu eforia hilang kekesalan pun hadir…kebebasan berkurang…mau pergi-pergi terhalang, tidur malam terganggu akh …mana itu tertawa yg dulu..mana itu kebanggaan….
    Kalau menangis karena kehilangan, juga nangisnya engga lama-lama, sudah dikubur, berkunjunglah beberapa hari…berkurang sebulan beberapa kali, berkurang lagi setahun beberapa kali…bahkan..sampai sipenjaga kubur datang…bu..kuburan bapak mau kami bersihkan…sudah tinggi kali lalangnya….eh..sudah lupa kalau ada kuburan yang dulu ditangisi…pake nada (bukan dana…na..da…) pulak itu…
    yah biasa-biasa ajalah….ada senyum pakek, ada nangis..pakek..ada hua..ha..ha.ha..pake…

  3. 3 kump45 Juli 20, 2007 pukul 12:23 am

    “hore ada yang mati” masa kek gitu??

    mmm…betul juga..meskipun hidup dijalani dengan senang hati, pasti masih ada sesuatu yg mengganjal di dalam hati ini…halah

  4. 4 deKing Juli 20, 2007 pukul 7:37 am

    Membaca tulisan mas Dana yang ini jadi ingat salah seorang guru saya…perkataan beliau persis dengan 2 poin renungan mas Dana tentang kelahiran dan kematian.
    **************
    Lho kematian tidak ada salahnya untuk dirayakan hehehe…
    Karena dengan kematian kemungkinan menambah dosa berhenti.
    Memang “melanjutkan” kehidupan (melanjutkan?—> kok kesannya ada pilihan ya hehehe) memiliki dua kemungkinan….menambah dosa atau mengurangi dosa (syukur2 menambah pahala).
    Tetapi kok rasa2nya untuk orang seperti saya ini peluang antara terjadinya 2 hal itu tidak 50-50 ya. Peluang yg lebih besar adalah saya akan menambah dosa.
    ****************
    Ada tambahan Mas…
    Jangan berkhusnudzon (berbaik sangka) dulu.😀
    Lho?
    Siapa tahu keluarganya menangis bukan karena sedih ditinggalkan sosok sang wafat itu sendiri. Mungkin juga mereka nangis karena tidak diberi warisan harta, melainkan warisan tunggakan hutang.
    hehehehehehehe
    *kabur dulu ach*

  5. 5 Rizma Juli 20, 2007 pukul 8:53 am

    ini nyindir Ma ya!?!?!!??!?!?!??!?!??!?
    *kesindir masalah poin kepemilikan*

    Mungkin itu emang bener Dana, tapi Ma bakal tetep sedih (kaya yang Ma tulis di postnya Hiruta) entah karena seluruh keegoisan Ma karena apa yang deket sama Ma pergi, Ma ga bakal bisa ketemu lagi, ga bisa sayang sayangan lagi, ga bisa maen maen lagi, ga bisa ngeliat dia lagi,, Ma ngebayanginnya aja udah sedih banget..
    *dan Ma pun banjir sekarang, beneran*😥

    mungkin itu bener bener keegoisan Ma aja,, tapi Ma mungkin masih bakal begitu buat waktu yang lama,,
    Ma bakal move on,, tapi ga bakal lupa,,

    aaarggh,, Dana bikin Ma banjir! benci!!!!

  6. 6 watonist Juli 20, 2007 pukul 9:02 am

    Siapa tahu keluarganya menangis bukan karena sedih ditinggalkan sosok sang wafat itu sendiri. Mungkin juga mereka nangis karena tidak diberi warisan harta, melainkan warisan tunggakan hutang.

    ya ya … warisan hutang, mungkin salah satu alasan yang pantas untuk menangis. hahahaa ….😀

  7. 7 jejakpena Juli 20, 2007 pukul 11:03 am

    Hmm…
    contoh ah,
    [1] `Mengucapkan selamat dan bahagia pada Bapak Danalingga sekeluarga atas kelahiran putra-putri pertamanya` (anak kembar nih ceritanya):mrgreen:

    Atau pas baca berita misalnya,

    `Telah berpulang ke rahmatullah `jejakpena` pada hh/bb/thn sekian`
    Apa bakal tidak mengerikan kalau headline-nya itu jadi

    [2] `Mari kita rayakan kematian… `

    bukannya

    [3] `Turut Berduka cita bla bla…`

    Esensi bahagia untuk even [1] dan [2] tidak akan pernah sama!👿
    *manusiawi mode ON* 😆

    Btw, nilai hakiki, kalau kita bisa ikhlas karena paham orang itu kembali ke tempat asalnya, mungkin esensi bahagia itu bisa ada dalam hati, meskipun pada kenyataannya rasa kehilangan itu tetap saja ada, karena kebersamaan yang rill (kaya Rizma bilang) udah putus.

    Nice article, it turns us to think more😉

    ps: semua contoh adalah rekayasa belaka😆

  8. 8 almascatie Juli 20, 2007 pukul 5:26 pm

    merayakan kematian dengan selalu mengingat kapan kita akan menyusul.. merayakan tidak hanya sendiri tapi berjamaah..
    *merayakan atau merenung?*

  9. 9 danalingga Juli 20, 2007 pukul 9:54 pm

    @kopral

    Sebenarnya sih nggak perlu sosialisasi ucapannya. Yang di butuhkan itu hanya kepastian bahwa kalo si mati telah berbahagia kembali kepadaNya. Jika kepastian itu diperoleh otomatis kita seharusnya menyadari buat apa coba berduka cita? Wong yang di duka citain lagi menikmati merayakan kebahagiaan telah pulang ke rumah sejatinya.:mrgreen:

    @zal

    Heh! Jadi yang biasa biasa aja nih Zal. *jadi inget lagu dangdut*:mrgreen:

    Tapi zal ketika melihat bahwa si mati tengah merayakan kepulangannya ke rumah sejati, hati ini juga jadi turut bahagia dan ingin ikut merayakan.

    @kump45

    ndak gitu jugalah kump *kecuali mau di bakar massa*😆 . Perayaan ini hanya bisa dilakukan bersama yang mengerti. Kalo di masyarakat awam katanya biar manusiawi, yah terpaksa deh bersandiwara ikut sedih. Padahal sebenarnya hati ini ingin ikut merayakan bersama si mati yang sedang berpesta di rumah sejati.

    @Pak De King
    Wah jangan-jangan memang saya gurunya itu.😆

    Lho kematian tidak ada salahnya untuk dirayakan hehehe…
    Karena dengan kematian kemungkinan menambah dosa berhenti.
    Memang “melanjutkan” kehidupan (melanjutkan?—> kok kesannya ada pilihan ya hehehe) memiliki dua kemungkinan….menambah dosa atau mengurangi dosa (syukur2 menambah pahala).
    Tetapi kok rasa2nya untuk orang seperti saya ini peluang antara terjadinya 2 hal itu tidak 50-50 ya. Peluang yg lebih besar adalah saya akan menambah dosa.

    Wah tapi jika setelah mati dia harus membayar dosanya, keknya saya malah jadi sedih, alih-alih mau merayakan, malah jadi duka kepanjangan.

    Ada tambahan Mas…
    Jangan berkhusnudzon (berbaik sangka) dulu.
    Lho?
    Siapa tahu keluarganya menangis bukan karena sedih ditinggalkan sosok sang wafat itu sendiri. Mungkin juga mereka nangis karena tidak diberi warisan harta, melainkan warisan tunggakan hutang.
    hehehehehehehe
    *kabur dulu ach*

    Intinya ya menangisi diri sendiri sebenarnya.😆

    *kejar pak de*

  10. 10 danalingga Juli 20, 2007 pukul 10:09 pm

    @ Ma

    ini nyindir Ma ya!?!?!!??!?!?!??!?!??!?
    *kesindir masalah poin kepemilikan*

    ndak kok Ma, sumpeh deh.😆

    Mungkin itu emang bener Dana, tapi Ma bakal tetep sedih (kaya yang Ma tulis di postnya Hiruta) entah karena seluruh keegoisan Ma karena apa yang deket sama Ma pergi, Ma ga bakal bisa ketemu lagi, ga bisa sayang sayangan lagi, ga bisa maen maen lagi, ga bisa ngeliat dia lagi,, Ma ngebayanginnya aja udah sedih banget..
    *dan Ma pun banjir sekarang, beneran*

    mungkin itu bener bener keegoisan Ma aja,, tapi Ma mungkin masih bakal begitu buat waktu yang lama,,
    Ma bakal move on,, tapi ga bakal lupa,,

    Secara singkat sih comment Ma yang ini saya sebut manusiawi karena yang Ma lihat emang menyedihkan. Tapi manusiawi juga donk saya merayakan kematian itu ketika saya lihat bahwa si mati sedang merayakan kebahagiaannya pulang ke rumah sejati.:mrgreen:

    aaarggh,, Dana bikin Ma banjir! benci!!!!

    Justru ini sedang diajari biar nggak banjir mulu.😆

    @watonist

    Itu namanya menangisi diri sendiri.:mrgreen:

    @Hiruta
    Comment untuk contohnya:

    Mengapa berduka cita jika kita melihat bahwa si mati sedang merayakan kebahagiaannya di rumah sejati? Tanya ken…napa?😆

    Btw, nilai hakiki, kalau kita bisa ikhlas karena paham orang itu kembali ke tempat asalnya, mungkin esensi bahagia itu bisa ada dalam hati, meskipun pada kenyataannya rasa kehilangan itu tetap saja ada, karena kebersamaan yang rill (kaya Rizma bilang) udah putus.

    napa mesti merasa kehilangan ya? Emang si mati itu milikmu?:mrgreen:

    Nice article, it turns us to think more

    thanks.

    @almascatie

    Wah itu mah merenung. Merayakan yang saya maksud adalah benar benar berpesta, ikut merayakan kebahagaiaan si mati di rumah sejati.:mrgreen:

  11. 11 chiw imudz Juli 20, 2007 pukul 10:24 pm

    err…

    keknya perlu pembiasaan dulu deh…

    =====
    selamat berbahagia atas kematian Mr.X…
    =====

    apa ga malah digebukin orang sekampung tuh Mas?

  12. 12 danalingga Juli 20, 2007 pukul 10:29 pm

    Makanya nggak boleh sembarangan.
    Kita tetap perlu bersandiwara di hadapan orang yang belum menyadarinya.😆

    *tapi keknya siwi ndak baca comment nih, kan dah dijelaskan di comment tuh*

  13. 13 kump45 Juli 20, 2007 pukul 10:37 pm

    wah jadi pengen mati..😥

  14. 14 zal Juli 21, 2007 pukul 12:08 am

    Sileh, bukankah nada, intonasi, gaya bahasa menunjukkan arah, jika diancuk kon, tak guepuk lambemu…doebleh kabeh..ngerti kon, jika dibanding dengan diancuuuuk…he..he….lha kan beda….(wes suroboyoan dhurung…???, bahhh sok jawa pulak aku ini…he..he

  15. 15 danalingga Juli 21, 2007 pukul 12:12 am

    @kump45

    Wah dah pengen mati, emang belajarnya dah selesai?

    @zal

    opo iki rek?😆
    Iya cuk. (iki wis suroboyoan).:mrgreen:

  16. 16 almascatie Juli 21, 2007 pukul 12:50 am

    duh kang.. butuh kekuatan dan kayaknya harus mutusin urat kemanusian nih untuk melakukan pesta perayaan kematian nih🙂
    eh tapi sebenernya dah ada sih perayaan kaya gitu… tiap tanggal 17 an kan dah merayakan kemerdekaan kematian para pahlawan yang telah berjuang🙂

  17. 17 danalingga Juli 21, 2007 pukul 12:55 am

    urat kemanusiaan apa urat tradisi?😆

  18. 18 almascatie Juli 21, 2007 pukul 1:02 am

    dua-duanya dan ditambah urat malu..
    kalo seandainya urat tradisi, generasi mana yang akan memulainya nih.. danalingga mau memulai kah🙂

  19. 19 danalingga Juli 21, 2007 pukul 1:06 am

    Wah kalo menurut saya hanya tradisi saja,

    soalnya apakah tidak manusiawi orang yang merayakan kematian sebab si mati sendiri merayakan kebahagiaan telah pulang ke rumah sejati?

    Saya sudah melakukan pak. Tapi hanya pada kematian di mana si mati sendiri memang merayakannya.:mrgreen:

  20. 20 almascatie Juli 21, 2007 pukul 1:17 am

    nah itu dia.. dapatkah kita tahu apakah yg mati merayakan kematian itu atau ga? apakah semua yg mati itu merayakan kematian mereka?
    *binun😀 *

  21. 21 zal Juli 21, 2007 pukul 3:27 am

    @dana, sepertinya tidak selalu dapat diuniversalkan…
    tidak semua dipertemukan sama,kayaknya istilahnya “pengalaman pribadi” (untukmu agamamu, untukku agamaku…):

    seperti postingan ini..he..he
    “Saya sudah melakukan pak. Tapi hanya pada kematian di mana si mati sendiri memang merayakannya”

    iyalah percayalah aku…

    tapikan, Allah bekerja dengan “tidak diduga-duga” jika sdh terduga engga surprise donk….meskipun dilakoni dengan cara yg sama, atau komat-kamit yg sama atau engga komat-kamit yg sama, persamaan mungkin ada, namun tetap tidak sama…mungkin uniq namanya ya…

  22. 22 rickisaputra Juli 21, 2007 pukul 9:34 am

    rasanya manusiawi bila kita berbahagia menyambut kelahiran dan bersedih menghadapi kematian. Apalagi dari orang yang sangat kita sayangi.

    menurut saya, kelahiran dianggap sebuah kebahagiaan, karena ibu bapak kita merasa mereka telah berhasil memberikan sebuah kehidupan baru bagi kita, setelah dengan ijin Tuhan tentunya, hingga sang bayi pun lahir. Mereka berbahagia melihat tangis sang bayi, yang artinya, ia lahir dengan sehat dan selamat. Mereka berbahagia dengan wajah mungil dan lucu sang bayi yang dapat memberikan mereka kelegaan dan kebanggaan sembari dalam hati berdoa “Tuhan, jadikanlah ia anak yang berbakti, bermanfaat bagi dirinya, keluarganya, dan bangsanya. Jadikanlah ia pribadi yang budiman dan selalu ingat akan Mu, Tuhan”.

    More here..

  23. 23 danalingga Juli 21, 2007 pukul 10:04 am

    @almascatie

    nah itu dia.. dapatkah kita tahu apakah yg mati merayakan kematian itu atau ga?

    Tentu dapat.:mrgreen:

    apakah semua yg mati itu merayakan kematian mereka?

    tidak semua tentu, hanya orang-orang yang telah mencapai kesempurnaan dalam hidup ini.:mrgreen:

    @zal
    Iya zal merayakan kematian ini emang kasus spesial, tapi sebenarnya ada tujuan saya untuk membuat artikel ini sehingga seolah olah saya mengajak untuk merayakan semua kematian.:mrgreen:

    Salah satunya adalah munculnya pertanyaan dari almascatie di atas commentmu itu.

    @ricky

    ini pandangan saya:

    Yah manusiawi memang jika sudut pandangnya demikian. Tapi bagaimana bila:

    saya dapat melihat kalo si mati sedang merayakan kebahagiaan telah berpulang ke rumah sejati.

    apakah tidak manusiawi namanya jika saya turut merasakan kebahagiaan si mati?
    Bukankah kita juga akan turut bahagia ketika orang terkasih merasakan kebahagiaan?

    nah sekarang yang terpenting adalah kita dapat belajar agar kita tahu kondisi si mati setelah kematian itu, sehingga dapat menentukan sikap apakah kita patut merayakan atau berduka cita.

    Kalo berduka cita pada yang ditinggalkan, nah itu lain lagi pertanyaannya.:mrgreen:

  24. 24 k'baca Juli 21, 2007 pukul 4:49 pm

    Jangan mati dulu, Indonesia butuh anda!

  25. 25 Nayz Juli 21, 2007 pukul 9:20 pm

    ikut mbaca saja.

  26. 26 danalingga Juli 21, 2007 pukul 11:17 pm

    @k’baca

    iya jangan mati dulu.

    @nayz

    silahkan.:mrgreen:

  27. 27 chiw imudz Juli 22, 2007 pukul 3:28 am

    aku kan bacanya post-nya.
    komen nanti dulu…

  28. 28 danalingga Juli 22, 2007 pukul 12:09 pm

    iya..iya…, dipermaklumkan kok.:mrgreen:
    Tapi konfirmasinya (inpotement mode on) malah ada di coment tuh.

  29. 29 D.A. Juli 23, 2007 pukul 1:25 am

    Seperti ini biasa saya sebut pikiran kosong. Dan ini adalah pikiran yang menarik.

    Tak pernah berpikir seperti itu karena:
    1)Pedophobia, benci anak kecil.
    2)Tidak menangis melihat orang mati.

  30. 30 mariska Juli 23, 2007 pukul 1:56 pm

    bagus tulisanya…
    jenaka penuh makna…
    iblis cantiknya jg bagus…

  31. 31 danalingga Juli 23, 2007 pukul 5:00 pm

    @D.A

    Makasih…makasih…
    Eh tapi itu pujian kan?😆

    Tak pernah berpikir seperti itu karena:
    1)Pedophobia, benci anak kecil.
    2)Tidak menangis melihat orang mati.

    kok bisa ?😕

    @mariska

    walah makasih banyak, semoga anda di berkati.:mrgreen:

  32. 32 mrlekig Juli 24, 2007 pukul 1:02 pm

    mungkin juga mereka menangis karena memikirkan biaya utk kematiannya..
    biaya utk kematian?

    iya, di bali, meninggal pun dibutuhkan uang utk menguburkannya, apalgi kalau pakai upacara ngaben, bisa jutaan tuh biayanya..😀

  33. 33 danalingga Juli 24, 2007 pukul 1:53 pm

    Weleh..weleh…mati aja masih meninggalkan kerepotan ya? atau emang yang di tinggalkan aja yang ingin repot sendiri agar ….. ?

    *merenung*

  34. 34 wedulgembez Juli 27, 2007 pukul 9:05 am

    kalau mau merasakan surga, lahirlah sebagai malaikat dan matilah sebagai manusia. Bayi menangis karena takut akan kehidupan yang akan dijalani…(betul). Tapi kenapa setelah dewasa pikiran itu hilang?. saat dikandunggan kita tahu betul arti sebuah kehidupan nanti,…saat lahir kenapa banyak yang lupa arti kehidupan???…

  35. 35 danalingga Juli 27, 2007 pukul 3:17 pm

    Bisa jadi setelah dewasa pikiran itu hilang, karena lebih sibuk memikirkan yang lain.:mrgreen:

    saat dikandunggan kita tahu betul arti sebuah kehidupan nanti,…saat lahir kenapa banyak yang lupa arti kehidupan???…

    mungkin karena kaget.😀

  36. 36 wedulgembez Juli 27, 2007 pukul 5:40 pm

    Kaget akan susahnya cobaan kehidupan

  37. 37 danalingga Juli 27, 2007 pukul 5:49 pm

    iya tuh, padahal kehidupan sih begitu begitu aja.:mrgreen:

  38. 38 baliazura Agustus 16, 2007 pukul 9:09 am

    Tragisnya pesta kematian telah di tuliskan oelh suatu budaya yang seolah olah di benarkan di dalam hidup ini sperti halnya certia sundelbolong atau mengerikan sekali cerita siksa neraka yang di tuangkan kedalam sebuah ancaman di dalam Kitab suci.
    salah setting yang menjadi pembenaran di dalam hidup ini sangat tragis dan perlu waktu yang panajang buat kita untuk menerima kematian sebagai kebahagiaan seperti keberanian siti jenar menutup pintu dirinya dari gannguan orang luar agar dia bisa lebih mesra dengan Tuhannya seperti Al-hallaj yang rela menuju kebahagiaan nya bertemu Tuahn di tiang gantungan.

  39. 39 danalingga Agustus 16, 2007 pukul 9:27 am

    iya, padahal apa tragisnya sih jika kematian merupakan pintu untuk menuju kepadaNya.

  40. 40 baliazura Agustus 18, 2007 pukul 11:45 am

    tapi sayang nya, orang yg deket dengan Tuhan dianggap aneh dan menebarkan ajaran sesat dan di musuhi karena tidak sesuai dengan kitab yg di bilang suci.

  41. 41 danalingga Agustus 18, 2007 pukul 12:17 pm

    Sebenarnya kalo menurut pemahaman saya sih bukan karena tidak sesuai dengan kitab suci, tapi lebih dikarenakan tidak sesuai dengan pemahaman akan isi kitab suci dari orang orang yang merasa memiliki pemahaman paling benar.

    Sebab dari pengalaman saya sejauh ini, justru yang di tuduh sesat tersebut kadangkala malah lebih melaksanakan ajaran kitab suci di banding yang menuduh sesat.

  42. 42 kabarihari Mei 8, 2008 pukul 11:17 am

    Kematian sering ditangisi karena orang2 terdekatnya terkadang lupa saat hidup, masih banyak hal yang belum diberikan (belum bisa balas jasa dll misl kematian ortu).
    Atau kadang kematian itu berarti juga ‘kematian’ secara ekonomi bagi keluarganya (jika si mati seorang ayah yg menjadi tumpuan hidup keluarganya)…

  43. 43 danalingga Mei 8, 2008 pukul 11:31 am

    Jika memang begitu, ternyata yang ditangisi adalah diri sendiri. Bukan yang mati.

  44. 44 daeng limpo Mei 8, 2008 pukul 11:40 am

    kalau saya mati tolong jangan mampirkan ke surga atau neraka Tuhan !

  45. 45 kabarihari Mei 8, 2008 pukul 11:51 am

    “Jika memang begitu, ternyata yang ditangisi adalah diri sendiri. Bukan yang mati.”

    Tepat mas, karena itu jugalah kematian jarang dirayakan, karena yang ditinggal mati terlalu sedih dengan kenyataan dirinya sendiri itu.
    Dan tentu saja si Matipun juga ngga mungkin merayakan sendiri bukan? (tapi saya ngga tau apakah di alam sana dia ‘bergembira’😀 )

  46. 46 danalingga Mei 8, 2008 pukul 3:14 pm

    Yah, umumnya sih memang begitu. Yang ditinggal bersedih ria. Padahal bisa jadi yang mati sedang berpesta di alam sana.


  1. 1 Hidup dan Mati « r i c k i s a p u t r a - o r a n g b i a s a Lacak balik pada Juli 21, 2007 pukul 9:34 am
  2. 2 Iblis Yang Cantik nan aduhai « Sebuah Perjalanan Lacak balik pada Juli 22, 2007 pukul 1:09 pm
  3. 3 iblis yang cantik « alfaroby Lacak balik pada Juli 23, 2007 pukul 9:07 am
  4. 4 Godbless Facism ??? « Sebuah Perjalanan Lacak balik pada Agustus 19, 2007 pukul 2:06 pm

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Saran Saya

Kepala nyut-nyutan membaca blog ini? Mari santai sejenak sambil ngupi di kopimaya dot com

AKU

Bermakna

Tanggalan

Juli 2007
S S R K J S M
« Jun   Agu »
 1
2345678
9101112131415
16171819202122
23242526272829
3031  

Jejak Langkahku

RSS Perjalanan Teman-Teman

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

RSS Spiritualitas Para Teman

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

%d blogger menyukai ini: