Reinkarnasi dalam Islam dan Kristen

Jenar seperti kesurupan di depan laptop nya, di dalam kamar saat senja telah tenggelam di telan pekatnya kegelapan. Memandang layar laptop, yang memperlihatkan sebuah lembaran email dari seorang yang dia anggap cukup mumpuni dalam dunia spiritual. Dunia tempat memahami esensi dari ayat-ayat yang betebaran di alam semesta ini. Dan, dia membaca berulang ulang emai tersebut, seolah-olah rasa haus itu belum terbayar hanya dengan sekali minum. Seperti gila dia terus membaca.

Reinkarnasi artinya dibangkitkan, dihidupkan, di lahirkan kembali atau menjelma kembali. Banyak orang dikalangan umat beragama tidak mempercayai adanya reinkarnasi .

Namun sebagian orang percaya bahwa roh manusia tidak tergantung pada dirinya sendiri, dan bahwa degenerasi (kemerosotan) dan pemusnahan tak bisa menyergapnya.

Oleh karena itu, maka niscaya, bila sebuah tubuh fisik kepada siapa ia tergantung menjadi rusak, dia mencari yang lain, dengan memutuskan hubungan-hubungan sang tubuh yang terdahulu, dia memanifestasikan dirinya sendiri dalam tubuh baru, apakah itu dari suatu mahluk yang lebih rendah ataupun yang lebih tinggi derajatnya, hal ini seperti merekam sebuah buku (menurun, menyalin) ke kertas lain.

 Yasin (36 ayat 82)

“Sesunguhnya perintah-Nya, apabila Dia mengendaki sesuatu hanyalah dengan berkata kepadanya “jadilah, maka terjadilah ia “

Al Baqarah (2 ayat 28)

“Mengapa kamu ingkar kepada Allah padahal dahulunya kamu mati lalu Allah menghidupkan kamu kemudian Dia mematikan kamu kemudian Dia menghidupkan kamu kembali, lalu kepadaNya kamu di kembalikan ?”

Ar Rurm (30 ayat 19, 40)

“Dia mengeluarkan yang hidup dari yang mati dan mengeluarkan yang mati dari yang hidup dan menghidupkan bumi sesudah matinya, dan seperti demikianlah kamu akan dikeluarkan. Allah yang menciptakan kamu, kemudian memberi rezeki kepada kamu, kemudian mematikan kamu, kemudian menghidupkan kamu. Adakah dari sesembahan kamu ada yang dapat berbuat sesuatupun dari demikian? Maha Suci Dia dan Maha Tinggi dari apa saja yang mereka sekutukan.”

Al Isra (17 ayat 49)

“Apakah bila kami telah menjadi tulang belulang dan benda benda yang hancur, apakah kami benar-benar akan di bangkitkan kembali sebagai mahluk yang baru.”

Yohannes (3 ayat 3,5)

“Aku berkata kepadamu, sesungguhnya jika seseorang tidak dilahirkan kembali, ia tidak melihat kerajaan ALlah.”

Yohannes (3 ayat 6,7)

“Apa yang dilahirkan dari daging, adalah daging, Dan apa yang dilahirkan dari Roh, adalah Roh. Janganlah engkau heran, karena Aku berkata kepadamu : kamu harus dilahirkan kembali.”

Matius (11 ayat 5)

“Orang-orang mati akan bangkit, yang tuli akan mendengar, yang buta akan melihat dan yang lumpuh akan berjalan.”

Para suci melukiskan dunia ini sebagai ladang karma ke dalam mana jiwa harus kembali berulang lagi guna memetik hasil dari semua perbuatan yang lalu.

Seperti yang ditabur, itulah yang dituai. Begitulah ladang karma itu. Jika engkau menanam kaktus bagaimana engkau dapat memetik mangga ? Dunia ini berasaskan hukum karma. Perbuatan apapun yang kaulakukan, orang harus merasakan buahnya.

Kita di bawa kembali ke dalam suatu bentuk, dengan nama kita dapat memenuhi hasil dari perbuatan perbuatan kita, karma-karma kita, dan selama itu pula, jiwa tetap menderita kesedihan karena perpisahan dari Tuhan. Selagi kita menyelesaikan karma karma itu, kita juga terus melakukan karma yang baru, dan akibatnya, kita tetap datang dan pergi, selalu mendekam di rumah penjara dunia ini.

Dan Jenar seperti mengalami sebuah ekstase, setelah mengulang-ulang membaca email tersebut hampir seribu kali. Sehingga fajar sepertinya sudah hilang di telan cahaya mentari yang terang benderang. Dalam ekstasenya, dia melihat lehernya di penggal, hanya karena sebuah rasa takut dari anak-anak manusia yang merasa memonopoli mana yang boleh di sampaikan dan mana yang tidak boleh. Nanar pandangan jenar berusaha meresapkan pengalaman ekstase itu ke jiwa. Kemudian dia beranjak ke tempat tidur, menutupkan mata, dan senyum di bibir dalam tidur yang damai.

Dan sepertinya hari ini, Jenar bolos ke kantor lagi.

Kredit :

Isi email di ambil dari sebuah mailing list yang sengaja tidak di link demi sebuah alasan.

110 Responses to “Reinkarnasi dalam Islam dan Kristen”


  1. 1 jenk Februari 28, 2012 pukul 7:00 pm

    Tahun 2011 saya percaya reinkarnasi. Ini karena telah berhasil menjabarkan teka teki umur Nuh. Nuh pernah mengalami reinkarnasi. Sedangkan Adam tidak mengalaminya. Sesuai Alkitab, apakah Adam berumur 930 tahun? Itu adalah umur jiwanya pada saat ia mengalami kebangkitan dan masuk Kerajaan Sorga. Buku mengenai ini sedang saya tulis dan akan saya terbitkan dalam waktu dekat. Dari: jenk65@mig33.com

  2. 2 nokannayan Mei 29, 2012 pukul 9:59 pm

    saya bukan ahli agama, hanya ingin menginfokan sedikit refrensi dari Al qur’an, surah yassin, ayat 68 : “Dan barangsiapa yang Kami panjangkan umurnya niscaya Kami kembalikan dia pada awal kejadian(nya). Maka mengapa mereka tidak mengerti?”. Sekali lagi saya hanya ingin menginfokan khususnya bagi saudara saudara yg muslim, mungkin terlewatkan menyimak ayat ini. Masalah penafsiran, terserah pemikiran masing masing. terima kasih

  3. 3 Wong Ndeso Januari 8, 2014 pukul 6:08 pm

    Tidak Setiap Bayi dilahirkan Dalam Kondisi Suci

    Reinkarnasi adalah sebuah keyakinan Universal dalam semua agama. Begitu juga dalam agama islam. Salah satu buktinya, tentang bayi dilahirkan tidak semuanya suci,. Memang ada hadits yang menyatakan bahwa setiap bayi yang dilahirkan dalam keadaan suci.
    Salah satu bukti lain bahwa setiap bayi yang lahir dalam kondisi tidak suci adalah status anak hasil zina, kelahirannya karena bukan dari hasil pernikahan sehingga menjadi illegal. Ada sebuah hadits:
    عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ, قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ:”لا يَدْخُلُ وَلَدُ الزِّنَا الْجَنَّةَ، وَلا شَيْءٌ مِنْ نَسْلِهِ إِلَى سَبْعَةِ آبَاءٍ”.(رواه الطبرانى(
    Diceritakan dari Abu Hurairah r.a Rasulullah SAW bersabda: “Tidak masuk surga anak hasil zina dan tidak satupun dari keturunan mereka sampai tujuh turunan”. (Hr. Tabrany)
    عَن ْعَبْدِ اللهِ بْنِ عُمَرَو بن العاص, قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ:”لا يَدْخُلُ الْجَنَّةَ وَلَدُ زَنِيَةٍ”. (رواه ابن حبان فى صحيحه)
    Diceritakan dari Abdullah bin Umar, Rasulullah SAW bersabda: “Tidak masuk surga yaitu anak dari wanita pezina “. (Hr. Ibnu Hibban)
    عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ ، قَالَ : سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ، يَقُولُ : ” لا يَدْخُلُ وَلَدُ زِنْيَةٍ الْجَنَّةَ ” .
    Dari Abu Hurairoh berkata: Aku mendengar Raulullah Saw. Bersabda: ” Tidak akan masuk surga anak zina”. (Hr. An-Nasai)

    Dari hadits-hadits di atas, ternyata ada beberapa kasus bayi karena hasil zina, sehingga mendapatkan hukuman tidak bisa masuk surga, bahkan sampai tujuh turunan. Mengapa hal itu bisa terjadi, dosa apakah bayi tersebut…?
    hadits tentang anak hasil zina (illegal lahir) adalah tidak masuk surga, sungguh sangat menegaskan bahwa memang benar-benar ada dalam dunia ini jiwa yang terlahir karena mempunyai jejak rekam yang negatif, yang suka berbuat jahat dan maksiat kepada Allah, mereka yang mencari rizki, jabatan dan kedudukan dengan cara harom, maka jangan heran jika dilahirkan kembali menjadi anak illegal lahir.
    Untuk lebih lengkapnya lihat di :
    http://cahayagusti.blogspot.com/2012/09/reinkarnasi-dalam-al-quran-dan-hadits.html


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Saran Saya

Kepala nyut-nyutan membaca blog ini? Mari santai sejenak sambil ngupi di kopimaya dot com

AKU

Bermakna

Tanggalan

Desember 2007
S S R K J S M
« Nov   Jan »
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
31  

Jejak Langkahku

RSS Perjalanan Teman-Teman

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

RSS Spiritualitas Para Teman

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

%d blogger menyukai ini: