Ternyata Menjaga Lingkungan Itu Lebih Mahal

Minggu kemaren kebetulan saya belanja keperluan sehari-hari di Carrefour. Dan alangkah senangnya saya ketika ditawari menggunakan plastik ramah lingkungan sebagai pembungkus belanjaan saya. Wah, saya berpikir : “Bagus juga nih carrefour, mau ikut-ikutan menjaga lingkungan.” Maka tentu saja saya mengiyakan untuk memakai plastik ramah lingkungan tersebut. Tentu saja jika ada yang ramah lingkungan, mengapa tidak toh. Lagian kan dikasih ini alias gratis.:mrgreen:

Namun ternyata ada yang membuat saya sedikit kaget. Hanya sedikit sih, ndak pake banyak. Ternyata tuh plastik kudu bayar alia kita beli. Lah, tentu saja kekaguman yang tadi sempat muncul terhadap kebaikan Carrefour dalam menjaga lingkungan menjadi agak berkurang. Walau tetap ada sedikit kekaguman, karena toh ada usaha dari Carrefour untuk menggalakkan penjagaan lingkungan. Yakni dengan menjual plastik ramah lingkungan.

Tapi yang membuat pikiran aneh saya bekerja ya itu tadi , kok mesti beli ya? Padahal plastik yang biasa malah kan gratis. Apa orang nggak malahan jadinya milih memakai plastik yang biasa soalnya kan gratis. Jadinya gerakan ini akan berkurang gregetnya. Akan berkurang efektifitasnya. Napa nggak digratisin aja ya? *maklum otak gratisan sih*

Dan kulihat ternyata memang orang lain memilih untuk menggunakan plastik biasa. Padahal plastik ramah lingkungan ini ndak terlalu mahal sih, cuma berharga 2000 perak , dan bahkan bisa didaur ulang pemakaiannya. Tapi dasar emang psikologis orang Indonesia pasti memilih yang gratis disbanding yang bayar. Jika dalam urusan tolong menolong sesame umat manusia. Lain lagi kalo sadar itu untuk kepentingan diri sendiri. Sayangnya kan masih banyak yang belon sadar.

Nah Saran saya bagaimana jika Carrefour menggratiskan saja plastik ramah lingkungan ini? Lagian kan plastiknya bisa didaur ulang dalam berbelanja, jadinya ya nggak rugi jugalah menggratiskan sebab bakal dipakai terus menerus dalam berbelanja. Hal penggratisan ini agar lebih efektif untuk mencapai tujuan menyelamatkan lingkungan kita, toh itu cita-cita Carrefour untuk menggunakan plastik ini bukan?. Salam gratis !:mrgreen:

Aku sih tetap memakai plastik yang ramah lingkungan itu. Toh cuma nambah 2000 ini, ndak rugilah untuk menjaga lingkungan biar lebih awet. Tapi tak urung ngedumel juga saya dalam hati :

Oalah biyung, ternyata memang jika turut serta menjaga lingkungan itu akan lebih mahal. Nasib… Nasib…..Nasib….


43 Responses to “Ternyata Menjaga Lingkungan Itu Lebih Mahal”


  1. 1 edy April 1, 2008 pukul 12:22 pm

    belanjanya sama sapa?😀

  2. 2 esensi April 1, 2008 pukul 12:29 pm

    Perjalanan yang bermanfaat😀

    Salam,

  3. 3 goop April 1, 2008 pukul 12:38 pm

    hitung2an mahal itu piye ya?😆

  4. 4 itikkecil April 1, 2008 pukul 1:23 pm

    tapi kan belinya cuma sekali itu….
    kalo rusak kan bisa minta ganti sama carrefour.

    sama kayak edy, belinya sama siapa?
    *suspicious*

  5. 5 sigid April 1, 2008 pukul 1:30 pm

    Wah, sekarang yang jadi pikiran saya malah gini;
    Om Danalingga saja iklhas, 2000 rupiah ndak papa demi menjaga lingkungan hidup.
    Kok Carrefour ndak berpikiran baik seperti itu?:mrgreen:
    2000 rupiahnya jadinya ditanggung konsumen-konsumen yang baik yah
    Jadi kayak bisnis juga😀

  6. 6 sawali tuhusetya April 1, 2008 pukul 1:54 pm

    mas dana, kayaknya juga dah saatnya tuh para kapitalis yang selama ini sudah mengeruk banyak keuntungan dari usaha bisnisnya mulai peduli terhadap lingkungan. kalau saja ada 100 perusahaan saja yang memiliki kepedulian semacam itu, pasti deh, lingkungan di negeri kita bisa lebih terjaga kebersiahan dan kelestariannya.

  7. 7 Nazieb April 1, 2008 pukul 1:55 pm

    Mana ada yang gratis di sini?:mrgreen:

  8. 8 syahbal April 1, 2008 pukul 3:10 pm

    assalamualaikum…

    saya mau yang gratis!!!!!

    demo ke carrefour….

  9. 9 tehaha April 1, 2008 pukul 3:23 pm

    kalo penggunaanya nanti massal, mungkin bisa gratis..
    untuk saat ini, mungkin biaya produksi plastiknya masih mahal.
    jadi kita harus nambah 2000..
    mahal juga yah..??🙂

  10. 10 Rindu April 1, 2008 pukul 3:27 pm

    Saya juga punya, warna hijau… padahal kesana hanya mau beli 1 teh kotak karena haus yang harganya 1500, kantongnya 2000. iya MAHAL🙂

  11. 11 erander April 1, 2008 pukul 4:35 pm

    Memang lebih mahal pak .. tapi kalo memang harus beli, mending bawa tas dari rumah. Yaitu tas kain yang bisa dilipat-lipat dan dikantongin. Pertama-tama kikuk juga pak .. soalnya, si penjualnya juga ikutan bingung.

    http://erander.wordpress.com/2008/01/14/goodbye-plastik/

  12. 12 achoey sang khilaf April 1, 2008 pukul 7:36 pm

    yup mas
    di negara maju alam ini sudah mulai dihargai
    moga di negara kita juga

  13. 13 joesatch yang legendaris April 1, 2008 pukul 8:40 pm

    kok aku belum pernah ditawari carrefour buat beli plastiknya ya? beuh…tampangku terlalu metal kere mungkin…😦

  14. 14 c e l o April 2, 2008 pukul 12:24 am

    saya kepikirannya kenapa nggak justru plastik yang biasa itu yang disuruh mbayar lebih…. itung-itung biaya kebersihan….

  15. 15 Landy April 2, 2008 pukul 5:58 am

    hayooo semnagat buat perubahan.🙂

  16. 16 tukangkopi April 2, 2008 pukul 7:59 am

    yang namanya maintenance itu ada biayanya, Dan. Me-maintenance bumi juga butuh biaya yang tidak sedikit. Tapi lebih baik mahal dikit daripada kalo bumi udah terlanjur rusak, seberapa mahal akibat yang harus ditanggung?

  17. 17 puak April 2, 2008 pukul 8:17 am

    Aku gak mau beli. Kantongnya jelek dan warna hijaunya yang ‘luntur’ malah bikin kotor.
    Mending pake kantong kresek yang dari Carrefour sendiri.
    Judulnya tetep aja “gretong”…hehehe

  18. 18 dadan April 2, 2008 pukul 11:17 am

    ketulusan hati yang setengah-setengah😀
    model gini banyak stocknya di negeri ini …
    menumpuk jadi satu bersama segudang barang aspal dan bajakan…

  19. 19 Santri Gundhul April 2, 2008 pukul 11:42 am

    Padahal plastik ramah lingkungan ini ndak terlalu mahal sih, cuma berharga 2000 perak ,

    Oalah biyung, ternyata memang jika turut serta menjaga lingkungan itu akan lebih mahal. Nasib… Nasib…..Nasib….

    Saya FROTES…FROTES….Kang,
    Katanya 200 perak gak mahal…kok..endingnya NGELUH lebih mahal…?? Piye iki…piye iki…

  20. 20 dobelden April 2, 2008 pukul 12:30 pm

    oh itu plastik ijo yg ada tulisan nya green itu ya..

    untung gak jadi ambil ternyata bayar :hammer:

    harusnya di gratiskan, tp klo emang itu mengandung biaya produksi bisa diakali dengan subsidi silang, dalam artian, plastik biasanya yg bayar yg ramah lingkungan itu yg gratis, ato harga2 produk tertentu dinaekkan 25 -50 rupiah buat nutupi biaya plastiknya, khan gak akan ketara kalo dibuat skema begitu…

    klo skema bayar, asumsi orang adalah carefur perhitungan😀

  21. 21 kidungjingga April 2, 2008 pukul 1:08 pm

    mustinya hukum insentif ma disinsentif nya dipakai ya mas…
    niatannya kan baik, untuk mengurangi sampah-sampah plastik itu. mustinya orang-orang yang sadar untuk “ikut serta” bikin program itu sukses yah dikasih reward… dan yang tidak pakai (artian masih pake plastik biasa) justru yang dihukum, musti bayar!

    kok malah sebaliknya yah?
    kita tunggu deh ya mas (sambil ngelus2 dada) mudah2an ke depan memang program ramah lingkungan ini bener2 dilaksanakan dengan payung hukum yang jelas….

  22. 22 stey April 2, 2008 pukul 1:29 pm

    haduh..2000perak ini ya mbak?
    mana sih mana..besok gw beli..hehehehe..

  23. 23 cK April 2, 2008 pukul 7:20 pm

    ternyata dana bisa belanja juga. kirain nitip belanja ke mbak-mbak depan warung…:mrgreen:

  24. 24 cK April 2, 2008 pukul 7:21 pm

    *mbaca komen stey*

    iya nih. mbak dana ternyata pemerhati lingkungan juga lho..😀

  25. 25 danalingga April 2, 2008 pukul 7:48 pm

    @edy

    sama duit.😛

    @esensi

    Makasih atas pujiannya.😀

    Salam juga.

    @goop

    Lebih mahal 2000 rebu goop.:mrgreen:

    @itikkecil

    Wah, saya baru tahu kalo belinya cuma sekali. Tapi tetep aja nggak gratis tuh.😛

    Belinya sama duit mbak.

    *tendang ira*

    @sigid

    Huehehehe… kalo dipikir-pikir malah makin parah yak?😆

    @sawali tuhusetya

    Iya juga pak. Padahal apalah arti 2000 dibanding belanjaan saya yang lumayan gede tuh.:mrgreen:

    Mari kita sadarkan mereka lewat cara bloger pak.😀

    @Nazieb

    Kencing aja bayar yak.:mrgreen:

    @syahbal

    Gue dukung bal.

    @tehaha

    2000 rebu bisa buat beli lumpia yang enak dekat kosan tuh.😀

    @Rindu

    Wah, pantesan disuruh bayar.😛

    @erander

    Padahal saya waktu itu bawa tas, tapi ndak bisa dilipat-lipat, jadinya saya titip aja.😀

    @achoey sang khilaf

    Iya nih, apa kita mesti nunggu rusak sampai tidak terpakai dulu baru aware ya?🙄

    @joesatch yang legendaris

    Sepertinya memang mereka nggak tega tuh joe.😀

    @c e l o

    Pasti pada milih yang gratis.😀

    @Landy

    Smangad!

    @tukangkopi

    Iya juga sih. Tapi saya yakin bakal lebih efektif jika digratiskan. Soalnya plastik biasa gratis tuh.😀

    @puak

    Nah, ini nih!😛

    @dadan

    Iya tuh, tanggung banget kampanyenya.😀

    @Santri Gundhul

    Murah kalo dibanding harga belanjaan. Tapi mahal jika dibanding yang gratisan. Relatif gitu loh mbah.:mrgreen:

    @dobelden

    Iya yang itu, dan memang bayar.:mrgreen:

    Iya tuh, lebih efektif digratiskan, secara yang biasa juga gratis.

    @kidungjingga

    Iyah, sepertinya bakal lebih efektif jika sistemnya pake insentif dan disinsentif. Tapi tampaknya memang menjaga lingkungan ini blom jadi prioritas utama.

    @stey

    Iya mas, 2000 doank sih. Gimana kalo kamu aja yang subsidi tuh, biar bisa gratis.:mrgreen:

    @cK

    Bisa dunk chik, kalo belanjanya di swalayan. Kalo di pasar , nyerah saya.:mrgreen:

    *tendang chika yang sempet sempetnya manggil mbak*

  26. 26 c e l o April 2, 2008 pukul 8:40 pm

    iya mbak dana….

    kalo saya jadi pemimpin supermarket justru plastik biasa yang saya charge… apalagi supermarket saya kan sudah punya nama dan pelanggan… nggak mungkin bangkrut juga lah…

    eh mbak dana ini siapanya mas hana sih…???

    *ngakak koprol*

  27. 27 tikabanget™ April 3, 2008 pukul 3:02 am

    solusi praktis adalah, begitu ambil barang, langsung masukin tas sendiri.
    ndak butuh tas kresek dari toko lagi.
    *itu namanya maling, tik…*

  28. 28 antown April 3, 2008 pukul 4:49 am

    kayak apa sih plastiknya? jadi penasaran nih. di foto dunk… hehe

  29. 29 joyo April 3, 2008 pukul 10:55 am

    hmmm kebijakan yg ‘aneh’, melakukan kebaikan kok dipersulit, dg harus bayar mahal.

  30. 30 c e l o April 3, 2008 pukul 11:36 am

    solusi praktis adalah, begitu ambil barang, langsung masukin tas sendiri.
    ndak butuh tas kresek dari toko lagi.
    *itu namanya maling, tik…*

    lha aku kalo beli buku gitu lho… bayar terus minta nggak pake plastik… tanya aja sama tukang ojek yang sering nganter aku ke toko buku

  31. 31 Mas Kopdang April 3, 2008 pukul 3:30 pm

    mahal di depan, murah di belakang, Mas…😉

  32. 32 danalingga April 3, 2008 pukul 6:45 pm

    @celo

    Begitu tentu akan efektif. Sepertinya ndak akan bangkrut akibat 2000 rupiah.

    Mas Hana yang mana nih?

    @tikabanget™

    Maling kalo nggak bayar tik. Mang loe nggak bayar ya?

    @antown

    Ke carefour aja .😀

    @joyo

    Nah, itulah yo. Jadinya malah orang kebanyakan milih plastik biasa yang gratis itu. Kan jadi berkurang efektifitasnya tuh.

    @Mas Kopdang

    Tetep mahal juga mas, soale pada milih plastik biasa yang gratis.😉

  33. 33 alief April 3, 2008 pukul 11:20 pm

    lebih baik lagi gak usah dikasih tas plastik semuanya. jadi pembeli membawa sendiri tas. atau kalo mau pake tas, ya harus tambah 2000 untuk tas yg ramah lingkungan itu. Gimana?🙂

  34. 34 c e l o April 4, 2008 pukul 1:27 am

    Mas Hana yang mana nih?

    yang inih

    o iya… tadi saya beli buku 7 biji…. dan nggak pake plasti *bangga* langsung masukin tas… di bus dibaca tapi plastik pembungkusnya dimasukin tas lagi…

    orang-orang ini berlebihan kok… biasanya barang2 itu kan udah ada plastik kemasannya… kenapa butuh plastik lagi…???

  35. 35 fauzansigma April 4, 2008 pukul 3:05 am

    menjaga lingkungan itu memang mahal kan

  36. 36 chiw April 4, 2008 pukul 11:26 am

    betewe, plastik biasa itu kan nggak geratis Dan…😉

  37. 37 phiy April 4, 2008 pukul 5:17 pm

    Bener tuu..
    Kmaren aja nek Bajaj BBG harganya lebih 3ribu..
    Tapi demi lingkungan,
    gapapalah..

    baru 3.000 blom 3juta xD

  38. 38 qzink666 April 4, 2008 pukul 6:59 pm

    Plastiknya lebih bagus dan bekasannya bisa di juwal lagi ke careffour-nya lagi ga, om??

  39. 39 danalingga April 4, 2008 pukul 11:41 pm

    @alief

    Saya sebenarnya bawa tas sendiri sih, cuman nggak dikasih bawa masuk.😆

    @c e l o

    Oh, mas yang itu toh. *manggut manggut*

    Selamat anda memang layak dapat bintang.😛

    @fauzansigma

    BUkannya murah? Kan tinggal tidak melakukan yang merusak saja toh.

    @chiw

    Mang bayar ya?

    @phiy

    Nggak papa sih phiy. Tapi lebih nggak papa lagi kalo gratis.😆

    @qzink666

    Bagus sih,tapi keknya nggak bisa dijual lagi deh.

  40. 40 Jendral Bayut™ April 9, 2008 pukul 8:46 pm

    Bayangin muka aneh dana depan kasir kerpur😆

  41. 41 ekazamov10 April 13, 2008 pukul 11:22 pm

    Go Green..Be Veg apaaa Be Green..Go Veg yachh

  42. 42 tere April 25, 2008 pukul 12:26 pm

    wah mas gpp lah nyumbang 2000perak. Cuma kalo mau lebih gratis lagi, bawa kantong aja dr rumah..hohoho..

  43. 43 supo Februari 24, 2010 pukul 5:16 pm

    setuju ma erander.kulo juga dah gitu klo ke pasar. bahkan nolak klo dikasih tas kresek. klo kita semua nolak tas kresek kan kresek itu ndiri nyang ilang


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Saran Saya

Kepala nyut-nyutan membaca blog ini? Mari santai sejenak sambil ngupi di kopimaya dot com

AKU

Bermakna

Tanggalan

April 2008
S S R K J S M
« Mar   Mei »
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
282930  

Jejak Langkahku

RSS Perjalanan Teman-Teman

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

RSS Spiritualitas Para Teman

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

%d blogger menyukai ini: