Jenar Masuk Surga

Syahdan cerita ini terjadi ketika Jenar sudah lama mati. Jenar sendiri sudah lumayan pegel menunggu hari perhitungan yang telah dijanjikan. Syukurlah, akhirnya hari perhitungan itu dilaksanakan juga. Mungkin Tuhan merasa sudah saatnya atau bisa jadi tidak tega melihat Jenar yang kepegalan (keknya nggak mungkin deh😛 ) . Nah, cerita ini terfokus kepada kejadian yang paling seru saat itu. Yakni pas ketika Jenar ditanyain ama malekat di sono saat hari perhitungan tersebut.

” Wahai tubuh Jenar coba ceritakan semua kebaikan dan kesalahan Jenar. ” Terdengar bang Malekat memerintah dengan sangat berwibawa sekali.

” Lah, ente kan Malekat, kenapa masih nanya jugak? Mang nggak tahu? ” Jenar malah yang nyahutin, alih-alih tubuh Jenar yang menjawab. Ini memang kesalahan bang Malekat juga sih, dia lupa mem-pause Jenarnya.

Dan berhubung sepertinya memang Jenar ini bandel banget. Ampe dah mati juga masih bikin kelimpungan mahluk laen. Kali ini korbannya adalah bang Malekat yang memang lagi sial sehingga ketibaan bertugas menghitung dosa dan pahala Jenar.

*Bang Malekat garuk-garuk kepala*

” Loe jangan belagu deh Nar. Ini memang udeh prosedur dari sononya. Dah ditetapin Tuhan kek gini. Jadi kudu dijalanin. ” Jelas bang Malekat.

Jenar dalam hati heran. Lah, ternyata disini juga ada prosedurnye. Mirip pemerintahan di negeri rayuan pulo kelape aje. Pikiran nakal Jenar sedikit terbersit , “Apa disini terima suap juga kek di sono? ” . Tapi pikiran itu tidak diteruskannya. Toh pasti bang Malekat nggak butuh duit.

*Jenar nyengir*

“Tapi kan harusnya ente dah tahu donk bang Malekat. Setidaknya jikapun bang Malekat tidak tahu, saya yakin Tuhan pasti dah tahulah mo ditarok di mana saya ini. ” Jenar meneruskan kebandelannya.

” Iya emang Tuhan tahu. Cuman ini kan dah prosedur jadi kudu dilakuin. Saya sih ngikut aje dan sebaiknya lo juga ngikut aje deh Nar. Jangan bikin repot gue deh. ” jawab bang Malekat masih berusaha sabar.

” Aneh. Kenape Tuhan menciptakan prosedur ini ? Kan malah jadi ribet. Jelas-jelas Tuhan kan maha tahu. Tinggal jeblosin aje ke mane dah yang cocok. Kudu ke nerake ape kudu ke surge. Kan jadi nggak perlu repot-repot pake prosedur sok nanye-nanye segale. ” Sanggah Jenar.

Jenarpun mulai merasa ragu jangan-jangan dia salah masuk alam. Jangan-jangan ini alam dari Tuhan yang bukan maha tahu.

” Bang Malekat saya tidak tersesat kan nih? Ini benar penghitungan oleh Tuhan yang satu ntu kan? Yang Maha-Maha ntu? ” Jenar memberanikan diri menanyakan.

“Ya elah Nar. Loe kok malah jadi meragukan Tuhan begitu. Entar langsung gue tendang ke nerake baru tahu rasa loe. Nggak nape deh gue dihukum karena melanggar perintah demi nendang yang meragukan Tuhan langsung ke nerake. ” Tampaknya bang Malekat dah mulai tersinggung. Wong junjungan dia diragukan ama Jenar. Wajar aja toh bang Malekat jadi marah gitu.

Jenarpun langsung mengkeret ketakutan. Nyalinya ternyata segitu doank. Alhasih bang Malekat akhirnya bisa berlega diri sebab Jenar telah berhasil juga dihitung pahala dan dosanya. Dan Jenar sangat bersyukur sebab walau ternyata dia itu sangat bandel dan sering merepotkan. Ternyata setelah ditimbang pahalanya masih menang banyak dibandingkan dengan dosanya. Maka Jenar pun berhasil masuk surga walau ternyata menjadi penghuni bagian surga yang paling bawah. Bidadarinya jadi lebih dikit sih. Tapi nggak apa-apalah. Yang penting kan tetep surga.😛

 

90 Responses to “Jenar Masuk Surga”


  1. 1 danalingga Mei 10, 2008 pukul 9:43 am

    @pencari tuhan

    Sepertinya kemungkinan bahwa orang seperti itu ada tidak nol deh.😀

    @S.A.T.C.H.

    Bukan Joe.😛

    @joyo

    Lah, itu istri sampeyan kan surga buatmu toh. Atau juga neraka? 😆

    @alex®

    Jangan2 itu sebabnya yang demen ngomong proletar, socialist, revolusi di dunia dimusuhi sama para pembela agama ya? Takut kudeta ntar di sana

    Heh?! Sepertinya begitu. *tercerahkan*

    Betewe, itu musikalisasi Sapardi yang Dua Ibu ya, Dan?

    Yang Ari Reda lex. Itu dua ibu ya?

    @encyblogedia

    Iya, lelah juga kalo adu argumen terus. Mendingan ada yang tahu, nah ini sama-sama nggak tahu namun ngotot. Kan bubar tuh.:mrgreen:

    Bidadari? Ah dia sudah bidadari bagiku. *ngelamun*

  2. 3 daeng limpo Mei 10, 2008 pukul 10:36 am

    @joyo
    sejak sering di blognya Mas Dana Jidat Saya nggak mengkilat lagi dan rambut saya jadi gondrong, ah mas joyo aya-aya wae 😀

  3. 4 daeng limpo Mei 10, 2008 pukul 10:59 am

    @pencarituhan
    ada yang bisa membuktikan !, syaratnya : anda harus bisa menangkap ruh manusia yang gentayangan. Sanggup Nggak…? 😀

  4. 5 pencari tuhan Mei 10, 2008 pukul 12:37 pm

    @ daeng limpo

    emangnya orang itu sudah bisa nangkap ruh manusia yang gentayangan juga ? kok kasih syarat seperti itu.
    jangan-jangan akal-akalannya daeng aja tuch.

  5. 6 daeng limpo Mei 10, 2008 pukul 1:42 pm

    @pencari tuhan
    wakakakakak…semua ada syaratnya mas,
    enak aja mau tahu Tuhan, mau tahu syurga dan neraka, dan tempatnya ruh tetapi gak mau usaha !.
    Ya…syaratnya itu tadi, tulung tangkep ruh yang gentayangan dulu. 😀
    —-***mbah dukun mode On***—-

  6. 7 CY Mei 10, 2008 pukul 1:57 pm

    @pencari Tuhan
    Saya bisa menunjukkan yg anda mau, masalahnya anda berani ga ke sana?? wakakaka…

  7. 8 daeng limpo Mei 10, 2008 pukul 2:35 pm

    ngakak baca komennya CY diatas, hayo berani kagak! 😀

  8. 9 pencari tuhan Mei 10, 2008 pukul 3:08 pm

    saya bener pengen usaha, tapi masalahnya ya itu tadi diawal saya juga bertanya dimana roh orang yang mati berada. gimana mau nangkapnya wong mereka dimana juga nggak tahu tempatnya. dimanapun tempatnya saya nggak takut. tunjukanlah. tunjukanlah. wahai orang2 yang ngakunya pinter tapi cuma pinter ngomong bersilat kata2 saja.
    anak kecil juga bisa. you all know just a little but talk like know everything.

  9. 10 daeng limpo Mei 10, 2008 pukul 3:34 pm

    @pencari Tuhan
    Seorang pencari Tuhan lebih hebat, saya ini apalah…bung.

  10. 11 pencari tuhan Mei 10, 2008 pukul 3:48 pm

    tanggalkan doktrin-doktrin agama yang sudah dijejalkan sejak kecil ke otak kita. marilah sejenak berpikir secara logis.
    1.bumi adalah satu planet dari gugusan tata surya dengan pusatnya matahari/bintang.kumpulan tata surya yang jumlahnya milyaran disebut galaksi. di alam semesta ini nggak tahu berapa jumlah galaksinya saking besarnya. kalau memang ada yang bikin dimanakah yang bikin berada ?
    2.kalau surga hanya untuk manusia saja,bagaimana untuk makluk lain yang juga pasti ada di planet lain selain bumi ?
    apakah nanti juga jadi satu dengan kita?
    3.doktrin adanya surga dan nereka hanya iming2 semu biar orang mau berbuat baik dan takut berbuat jahat. bagi yang sudah terdoktrin di otak dan alam bawah sadarnya.
    ada yang berani berpikir logis/rasional dan masuk akal nggak disini ?

    • 12 poetri Januari 31, 2012 pukul 2:38 pm

      sebelum mengetahui segalanya, termasuk gugusan bintang dan milyaran planet di angkasa, tak seharusnya kita berlagak sok tahu dengan mencoba melepaskan keyakinan agama seseorang.

      Kalau kursi yang sederhana dan jutaan bahkan milayaran rumah di bumi ini ada yang mencipta, kenapa kita tidak mencoba untuk mengakselerasi pikiran kita bahwa milayaran benda angkasa juga sebenarnya ada sang Pencita ?

      hanya kebodohan kita saja yang gak memercayainya.

  11. 13 Faubell Mei 10, 2008 pukul 7:10 pm

    @danalingga
    Kayaknya Om Dana ini sebenarnya tahu surga dan neraka itu dimana, tapi coba mem”benchmark” dulu dengan yang lain.
    Bagi-bagi dung pencerahannaya.
    *Nyiapin kopi, 234, dan duduk bersila*

  12. 14 danalingga Mei 10, 2008 pukul 8:42 pm

    Soal pandangan saya tentang surga dan neraka bisa di lihat di sini .

  13. 15 Faubell Mei 10, 2008 pukul 9:52 pm

    @ Dana
    Ok Bro, saya tak pindah ke kamar sebelah. Kaki saya juga sudah kesemutan.
    Peace
    *Mode Selonjor*

  14. 16 watonist Mei 10, 2008 pukul 10:02 pm

    @pencari tuhan

    ada yang berani berpikir logis/rasional dan masuk akal nggak disini ?

    ada … ada kok
    tapi kalau yan sampeyan anggap logis itu berarti mengikuti kemauannya sampeyan, yaa … mungkin ada yang keberatan🙂

  15. 17 pencari tuhan Mei 10, 2008 pukul 11:05 pm

    @watonist

    wakakakakaka……..kakkakakakaka……
    jangan yang menurut kemauanku aja. coba berpikir logis menurut kemauan manusia biasa dengan menanggalkan doktrin2 agama.
    pasti nggak ada yang berani, takuuuuuuuut ?

  16. 18 watonist Mei 11, 2008 pukul 6:09 am

    @pencari tuhan
    kenapa nggak mungkin ada yang berani ??

  17. 19 daeng limpo Mei 12, 2008 pukul 11:02 am

    @pencari tuhan
    apakah pertanyaan anda tersebut diatas termasuk doktrin atau bukan…?😀

  18. 20 adi isa Mei 12, 2008 pukul 11:25 am

    nama jenar, ini sapa?
    jangan bilang dong kalau jenar ini, syechk sidi jenar
    he..he..he..
    soalnya kalau nyinggung tentang wali Allah yang satu ini,
    gue rada2 sensi gitu!!!!

    mas dana, itu sorga yang didapet ma si jenar, itu sorga apaan sih???

  19. 21 pangonjat Mei 12, 2008 pukul 11:44 am

    Buat para bidadarinya, wakto three-some atau orgy ama Oom Jenar, surga atau neraka yach???.

    Terus, kalo istrinya Jenar juga masuk sorga, marah nggak yach, atau boleh ikutan?

    Spt kata @mas raden panut, istrinya Jenar apakah dapet para bidadara, orgy juga?.

    Uh..uh..uh.. bini gw dilirik cowok di mall aja gw panas.
    Tapi …hmmmm kalo gw lagi dikerubungi, desi ratnasari, cinta laura, marshanda pada bugil, mungkin lupa anak bini. Apalagi dikerubungi bidadari.

    Sori,poinnya: bagaimana sudutpandang mahluk lain, bidadari dan istri

  20. 22 Faubell Mei 12, 2008 pukul 11:55 am

    He..he..he
    Surga neraka kok dibenchmark pakai parameter syahwat, ya akhirnya arahnya ke situ?
    Think positive guys.
    Salam buat semua.

  21. 23 ketawa-ketiwi Mei 14, 2008 pukul 1:30 pm

    H ha ha ha ha Lucuu dab
    tadinya kupikir si jenar itu hebat ilmu perjalanan spiritualnya, ternyata ngenali malaikat aja nggak bisa. dari cerita di atas tersirat bahwa malaikat pencatat amal kebaikan sama dengan malaikat saksi pengadilan yaumil hisab.
    saya kan dah kenalan ama malaikat, ternyata malaekat yang mencatat amal perbuatan di dunia, menghitung pahala dan dosa, menjaga neraka, malaekat penjaga surga, malaekat yang menyiksa itu laen-laen. mana tauk mereka(malaekat itu) tugasnya malaekat laen, lha wong kedudukan malaekat bisa lebih rendah daripada manusia. ha ha ha lu cu si jenar itu. Lucu lagi @santri Gundul itu, lha wong stelah kiamat itu ada hari kebangkitan ( artinya manusia hidup lagi) koq masiih aja mempersoalkan ruh itu punya napsu atau tidak, yang masuk surga dan neraka ya wujud lahir(badan) dan ruh ini. Mungkin pak @santri gundul itu lupa bahwa mebangkitkan orang yang mati itu seperti menumbuhkan biji-bijian dari dalam tanah..
    ha ha ha ha ha
    lucuuu kabeehh
    tapi sing goblok mungkin cuma aku…

  22. 24 danalingga Mei 14, 2008 pukul 7:20 pm

    Yah, Jenar ya memang cuma segitu saja.😛

  23. 25 pencari tuhan Mei 14, 2008 pukul 9:58 pm

    hari gini kenapa ya masih susah cari orang berpikir logis ?
    banyaknya khayalis aja.

  24. 26 alex® Mei 14, 2008 pukul 10:54 pm

    hari gini kenapa ya masih susah cari orang berpikir logis ?
    banyaknya khayalis aja.

    Saya pikir itu logis saja karena logis itu sendiri belum logis-logis juga definisi logisnya. Logis yang objektif? Objektif itu logiskah? Subjektif itu tidak logiskah? Logiskah logis itu? Logis itu menurut logis siapa? Bagaimana? Kapan logisnya logis itu dipakai secara logis?😛

    Ah… saya mabuk sama kata logis ini😆

  25. 27 Abahdedhot Mei 16, 2008 pukul 9:47 am

    @mas dana
    …ternyata Jenar, dimasa hidupnya berpuluh-puluh tahun berperilaku “zuhud”. Dan dia sudah kehilangan selera sama sekali dengan kenikmatan dunia… kenikmatan harta, tahta & wanita sudah ngga berlaku bagi dia. jadi saat malaikat berkata :
    “Silahkan tuan Jenar untuk masuk kedalam SURGA yang penuh kenikmatan ini…”
    Jenar menjawab… ” Aduh boss… ane ngga berminat, buat masuk kesana… Ada tempat yang laen lagi ngga boss…???”

  26. 28 danalingga Mei 17, 2008 pukul 11:25 am

    @Abah Dhedhot

    Waduh, kalo begitu susah juga ya bah? Jangan-jangan surga jadi serasa neraka bagi Jenar.:mrgreen:

  27. 29 CY Mei 17, 2008 pukul 2:24 pm

    **ngakak nungging baca komen Alex**

    @Pencari Tuhan
    Lha gimana tawaran saya?? Kalo mau bisa hubungi saya via email. Tapi saya hanya bisa bawa anda pergi, ga bisa jeput pulang. Harap maklum, tugas saya di dunia belum selese huehehehe…

  28. 30 pencari tuhan Mei 19, 2008 pukul 12:28 am

    @ CY
    “Tapi saya hanya bisa bawa anda pergi, ga bisa jemput pulang. ……..

    berati anda dan saya akan pergi kesana sama-sama tho, aku kan dibawa. kalau memang bisa pergi kesana sama sama kenapa nggak bisa jemput aku pulang ?
    piye jal ?
    sok tahu tapi nggak tahu !

  29. 31 taufikasmara Mei 20, 2008 pukul 10:50 pm

    Wah… obrolannya berat amat, tuan-tuan… Aku gak pernah kepikiran akan berpikir seperti itu. Maklumlah… masih awam. Berdebat dengan dalil yang kuat kan lebih afdol. Ada Al Quran dan Hadits, itu kalau tuan-tuan masih punya keyakinan akan keberadaan dan isinya.

    Salam

  30. 32 godamn Mei 29, 2008 pukul 10:04 pm

    Salah jenar ndiri… ngomong ma malaekat kok kaya gitu, emang ditilang polisi…. tapi gak jadi ditendang, dia bisa bersyukur juga yah… hihihih kirain bandel beneran…

  31. 34 begog Oktober 28, 2008 pukul 1:52 pm

    Mo dolo sensus,,,,,,brapa yanga da disurga nihhhhhhhhhhh

  32. 35 antiatheis Januari 21, 2009 pukul 11:51 pm

    Atheis atau beragama adalah pilihan..terserah…banyak alasan yang bisa dibuat…yang atheis punya alasan super hebat yang dinamakan rasional…yang beragama punya alasan super hebat pula yang dinamakan keimanan.

    Pada dasarnya didunia ini, orang atheis dan orang beragama sama gobloknya…sama-sama gak tau apa yang terjadi setelah mati (ada yang pernah mati?)…

    ================================================================

    MARI KITA LANJUT DENGAN MEMPERKENALKAN PARA KONTESTAN HARI INI… ATHEISSS dan AGAMIS..!!!!!
    Mari kita simak prediksi pakar untung rugi dari glodok!!!

    1. Kalo ternyata setelah mati memang benar Tuhan itu ndak ada, yang ada adalah kehampaan dan kosong. bagaimana kondisi para kontestan kita saudara-saudara??? YAAAA BENAAAARRR gak ada yang menang!! gak ada yang tertawa terbahak-bahak, gak ada yang senang sambil bilang “tuuuh kan apa gw bilang..Tuhan itu gak ada kann,Gue gitu lho…modern” Sebaliknya,…gak ada yang sedih, gak ada yang nangis tersedu-sedu sambil bilang “yaaaa cape-cape beribadah siang malem ehhh gak ada Tuhan..hik..hik”…
    TERNYATA saudara-saudara…KEDUA KONTESTAN KITA HANYA MEMBISU DALAM KEHAMPAAN…GAK ADA YANG UNTUNG GAK ADA YANG RUGI DENGAN KEYAKINANNYA MASING-MASING.. (SKOR SERI)

    2. Kalo ternyata setelah mati Tuhan itu ada…plus-plus surga dan nerakanya (booo!)….bagaimana kondisi para kontestan kita saudara-saudara??? YAAAA BENAAAARRR yang AGAMIS benar sambil bilang…”makan tuh rasio..kaciaaan deh lu”…yang ATHEIS…(gak sempet jawab…keburu diseret ke neraka disiksa sampe letoyyy)..SKOR AGAMIS (1) – ATHEIS (0)….

    NAAAH DARI PREDIKSI DIATAS….GUE SELAKU PENONTON YANG BERTARUH…TENTU DENGAN SANGAT PINTARRR AKAN MEMILIH KONTESTAN DENGAN KEMUNGKINAN MENANG (SERI JUGA GA APA-APA gak rugi)…GUE GAK BAKALAN MILIH KONTESTAN DENGAN KEMUNGKINAN SERI ATAU KALAH…PLISS DEH

    Lha kalo si AGAMIS masuk neraka? yaaa dikontes ini dia tetep menang dooong…karena judul kontes ini (TUHAN ADA GAK YA??)..ada neraka berarti ada Tuhan…soal masuk surga dan neraka…yaaa usaha dong cari agama yang benar…itu yang menjadikan hidup lu sebagai manusia berarti…

    RINGKASNYA ORANG ATHEIS CUMA SEKUMPULAN ORANG PEMALAS…MALAS BERIBADAH..MALAS MENCARI KEBENARAN..MALAS BERFIKIR NORMAL..TAPI JUGA SEMANGAT BIKIN PUISI-PUISI SAMPAH..MENCARI TEMAN “SEPERBODOHAN”..SEMANGAT MENCARI PENGINGKARAN..DAN SEMANGAAT MENCARI PEMBENARAN ATAS PIKIRAN-PIKIRAN BODOHNYA…

    Diantara beribu manusia yang “mulia” mengisi hidupnya dengan penuh keyakinan dan pengorbanan kalianlah satu-satunya golongan paling hina dan pengecut yang tidak mau menghadapi kenyataan…bahwa didunia ini ada ujian..suka dan duka..kalianlah golongan yang berkeluh kesah dengan apa yang dihadapi….

    Lihatlah rakyat palestina dengan kota yang hancur, kematian, dan pertumpahan darah..betapa mereka tetap meyakini bahwa tuhan itu ada…betapa mulianya hidup mereka…dibandingkan lu yang tinggal dinegeri yang damai tapi berkeluh kesah akan kesusahan dunia (terutama dunialu) dengan mudah lu ingkari Tuhan…betapa hina hiduplu…terlepas dari argumen-argumen dahsyat yang lu “copy paste” dari orang-orang hina sejenis lu.

    Kalaulah neraka itu tidak ada…kalaulah peperangan dimuka bumi ini tidak ada…kalaulah semua orang hidup damai…makmur..kaya raya..bebas….apakah lu tetap berfikir Tuhan itu tidak ada?? gw rasa enggak…

    Lu mengingkari Tuhan itu ada karena terlalu pengecut menghadapi tantangan hidup. Kalo lu dikasi kesenangan, gw jamin lu paling depan nyembah-nyembah Tuhan…tapi saat dikasi kesusahan..ketakutan…kesedihan..lu jadi orang atheis yang gak mengakui keberadaan Tuhan…

    Saran gw buat orang-orang atheis….Mati aja sana..KASI TAU GUE KALO EMANG GAK ADA TUHAN…GUE DENGAN SENANG HATI BERHENTI SHOLAT..CARI WTS…NYOKAPLU GUE PAKE JUGA SEKALIAN…..MAIN JUDI…BUNUH ORANG…NYOPET…MALING..POKOKNYA BEBAASS!!!

  33. 36 antiatheis Januari 22, 2009 pukul 12:06 am

    TO ALEX:

    Tenang lex…gue juga sering kepikiran masalah surga dan neraka ini…gue bahkan sering merasa…masa setelah mati terusss aja disurga yang monoton…gak cape emang?? tapi taukah bahwa proses kematian sangatlah menyakitkan? betapa perpindahan alam dari dunia ke akherat begitu dasyatnya…setelah mengalami hal itu…apa lagi setelah melihat sang maha pencipta…melihat indahnya surga…melihat kengerian neraka…pertanyaan-pertanyaan itu kayaknya boro-boro kepikiran deh…udah masuk surga aja syukuuuurrr…ampuuun…jangan deh masuk neraka..

    Kalaupun setelah mati…eh ternyata ada Tuhan yang lain..dengan surga dan nerakanya sendiri dan makhluknya sendiri..atau..eh ternyata antar Tuhan itu berteman baik..suka curhatan misalnya hehe…ITU SIH PEDULI AMAT…NGAPAIN NGAYAL-NGAYAL KEJAUHAN BIKIN PUSING..BIKIN SIMPLE AJA..LEBIH BAIK MEYAKINI DARI PADA KEPEDEAN KALO TUHAN ITU GAK ADA….URUSAN SETELAH MATI GIMANA…YA TERSERAH YANG MENCIPTAKAN KITA DONG…BEBAS…

  34. 37 Arga Rakata Kusuma November 1, 2011 pukul 11:55 pm

    bruakaakka…
    konyol dah lo semua
    lo semua baca dah ARTI” DARI SETIAP SURAT YANG ADA DI ALQURAN…
    ALQURAN ITU KESEMPURNAAN DARI KITAB” YANG LAEN

    kan tadi ada yang mw usaha dan bakal ngabdiin tuh…yang banyak bacot ….
    jadi sekarang lo usaha sana BACA ALQURAN noh make hurup gede gan
    biar lo liat
    wkkwkwkwk

    lo baca yang bener disitu lo ga hanya tau dimana TUHAN , SORGA dan NERAKANYA
    tp lo bakal tau UNTUK APA LO DI CIPTAIN ke DUNIA
    bukan buat banyak nanya kaya bocah gan

    klo gw boleh saran sih JANGAN NANYA DENGAN PERTANYAAN TOLOL LAH
    kwawkkawkawk

    hanya share gan


  1. 1 Siapa yang Mau Lihat Tuhan……? « Phinisi Lacak balik pada Mei 10, 2008 pukul 2:51 pm
  2. 2 Siapa yang Mau Bertemu Tuhan……? « Phinisi Lacak balik pada Mei 10, 2008 pukul 2:52 pm
  3. 3 Ada yang Mampu Menunjukkan dimana Tuhan Berada……? « Phinisi Lacak balik pada Mei 10, 2008 pukul 2:56 pm

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Saran Saya

Kepala nyut-nyutan membaca blog ini? Mari santai sejenak sambil ngupi di kopimaya dot com

AKU

Bermakna

Tanggalan

Mei 2008
S S R K J S M
« Apr   Jun »
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
262728293031  

Jejak Langkahku

RSS Perjalanan Teman-Teman

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

RSS Spiritualitas Para Teman

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

%d blogger menyukai ini: