BerSufi dan Guru

Ada yang menanyakan apakah belajar untuk menjadi seorang sufi itu wajib memiliki guru? Jawab saya adalah wajib. Sebab namanya orang belajar ya harus ada guru. Jika tidak dia belajar darimana coba? Adapun guru dalam pengertian saya disini adalah sesuatu atau seseorang yang mengajarkan berbagai hikmah untuk dapat membuat diri kita menjadi seorang sufi .

Guru tersebut bisa siapa dan apa saja. Semua hal yang kadang kita anggap kejadian sepele bisa menjadi guru bagi kita untuk menjadi seorang sufi. Sering saya sendiri mengalami sebuah pemahaman ketika berinteraksi dengan orang-orang dari berbagai kalangan. Setiap kejadian, sekecil apapun itu,ย adalah guru bagi saya.

Betapa pada saat seseorang yang dikenal meninggal, maka disitulah saya kembali diingatkan tentang kesadaran akan kematian. Ketika saya melihat seorang yang sangat miskin menghadapi hidup tanpa mengeluh. Bahkan sempat menguatkan saya untuk lebih tegar. Maka disitulah saya belajar bagaimana untuk ikhlas pada hidup. Juga ketika melihat orang yang bergelimpangan harta, ternyata tidak juga merasa bahagia. Maka disitulah saya diajari untuk melihat kebahagiaan itu kembali ke dalam hati.

Ketika ternyata orang-orang yang dianggap telah sangat beragama, menghianati nilai-nilai luhur dari agama tersebut. Saya diajari betapa sikap munafik itu sungguh memuakkan. Maka ketika ternyata departemen agama pernah menjadi sarang korupsi yang sangat menggiurkan. Maka saya memahami bahwa seseorang itu dinilai bukan dari labelnya. Bukan dari sebutannya. Bukan dari apa yang dikatakan orang tentang dia. Melainkan dari dirinya sendiri. Telanjang tanpa apapun yang menutupi. Disitulah akan terlihat bagaimana sejatinya orang tersebut.

Jadi kesimpulan yang bisa saya dapatkan adalah bahwa bersufi memang diperlukan guru. Dan ternyata guru itu tersedia melimpah di alam semesta ini. Tinggal kita saja yang harus tahu bagaimana caranya untuk bisa menyadari pengajaran dari guru-guru tersebut. Dari pengalaman saya sendiri, maka memang seorang guru yang saya anggap mursyidlah yang telah membuat saya bisa untuk mengakses limpahan pengajaran guru yang ada di alam semesta ini.

Tapi tentu itu adalah jalan saya pribadi Mungkin jalan anda berbeda. Anda mungkin dapat langsung mengakses para guru-guru itu tanpa perlu ditunjukkan caranya oleh seseorang. Itu adalah keberuntungan anda. Saya sendiri mungkin karena bebalnya, ternyata sangat memerlukan seseorang yang menunjukkan caranya kepada saya. Setelah itu baru saya dapat berjalan sendiri untuk berusaha bersufi. Tentu saja bersufi dengan gaya saya sendiri.

48 Responses to “BerSufi dan Guru”


  1. 1 darnia Oktober 13, 2008 pukul 8:45 am

    Saya baca di bukunya Amarullah Amstrong yang judulnya Sky has no Limit :

    “Bertemanlah dengan orang-orang yang semakin mendekatkan dirimu padaNya”

    itu kan prinsip “berguru” yang mas Dana maksudkan?๐Ÿ™‚

  2. 2 spidolhitam Oktober 13, 2008 pukul 9:41 am

    semua tempat adalah sekolah dan semua orang adalah guru.

  3. 3 Rindu Oktober 13, 2008 pukul 10:00 am

    Saya = Sufiyati

    *komen gak fokus*

    Kang Dana, minal aidin wal faidzin [telat De] … boleh sungkem ke mas kan?๐Ÿ™‚ *ngilu*

  4. 4 zsheefa Oktober 13, 2008 pukul 10:08 am

    Pengalaman sebenarnya dapat kita ambil pelajaran namun untuk menjadikan kita Sufi saya sangat meragukan akan hal itu. untuk menjadi sufi kita harus memiliki guru pembibing yang berfungsi menhantarkan kita kepada guru sejati.

    guru pembimbing memiliki ciri2 yang POLA pemikiranya sangat tajam, ketajaman dalam hal mengkaji ilmu TAUHID sangat luar biasa dan rata2 mereka tersamar seperti masyarakat pada umumnya, tidak menonjolkan diri keatas permukaan.
    demikian
    -salam-

  5. 5 Lumiere Oktober 13, 2008 pukul 12:32 pm

    *baca komen diatas*
    *usil ON* ni org nama aliasnya banyak bgt toh??!

    hmmmm…, ciri2nya kok kayak yg disebut al ghazali sebagai “mursyid” yah??! emg hari gini masih ada? *sgera pasang iklan*

  6. 6 uhuik Oktober 13, 2008 pukul 1:30 pm

    memang bersufi kadang-kadang menjumpai hal-hal yang di luar kebiasaan, kadang kadang firasatnya tajam sekali dan tepat, kadang-kaang ucapanya persis dengan kejadian yang akan datang. Tapi yang paling sering ya digoda iblis terutapa pada syahwat ujub/takabur. Biasanya rasanya setelah belajar lama, kalau tidak mengingat guru akan menjadi ujub, merasa lebih lebih pandai dan merendahkan orang lain. Di ‘maqom’ ujub ini biasanya pelaku suluk terpelanting keatas (ngaku nabi), terpelanting ke bawah (malah menuruti syahwat kesenangan tanpa batas). Tapi kalau ada guru, paling tidak mudah untuk “merasa lebih bodoh” sehingga kalau ada kebenaran-kebenarn ilmu-ilmu yang akan datang lebih mudah untuk menerimanya dan memahaminya.
    Coba aja bung Dana merasa paling pintar, pasti blog ini akan muncul lagi silat lidah (yang mungkin hanya menang- menangan debat) setelah itu paling-paling ‘capek dech’.
    *komen dari yang paling ujub…๐Ÿ™‚

  7. 7 zsheefa Oktober 13, 2008 pukul 3:28 pm

    @lumiere
    *usil mode Off*
    jangan lihat jumlah aliasnya namun lihatlah apa yang diungkapkannya.

    yaa….memang betul persis seperti yang dikatakan syech Abd qodir Al jaelani wali dari segala wali, guru tersebut biasa disebut GURU MURSYID. Andai ingin dihitung ditanah jawa ini mungkin tidak lebih dari 7 Orang.
    demikian
    -salam-

  8. 8 isnese Oktober 13, 2008 pukul 4:06 pm

    nah, kalau model pemahaman guru seperti anda ini sih, saya oke-oke aja, asal bukan guru formal yang mensyaratkan kepatuhan dan ketundukan buta:mrgreen:
    .
    bikin buku ah
    (Calon) Sufi Kontemporer Abad Ini; danalingga!!!:mrgreen:

  9. 9 sitijenang Oktober 13, 2008 pukul 8:29 pm

    saya kira tiap orang bisa menemukan Tuhan melalui jalannya masing-masing. toh katanya kalo kita melangkah mendekat, Dia akan berlari untuk mendekap. dalam hal ini menurut saya kelurusan niat adalah syarat mutlak.

  10. 10 isnese Oktober 13, 2008 pukul 8:38 pm

    @ sitijenang
    meluruskannya pakai apa, mas jenang๐Ÿ˜›

  11. 11 dana Oktober 13, 2008 pukul 9:32 pm

    @darnia

    Ah, yang seperti itu juga amat berguna, dan bisa jadi guru yang sangat baik.

    @spidolhitam

    betul.

    @Rindu

    Sama sama deh.

    @zsheefa

    Ya, saya sendiri memang berguru pada pembimbing. Tapi saya juga tidak mau menyalahkan orang-orang yang tidak begitu. Sebab bisa jadi memang tingkatan orang tersebut sudah tidak mengharuskannya lagi untuk berguru kepada sorang guru pembimbing yang khusus.

    @Lumiere

    *Lah, kok kamu tahu.*

    Ada kok, banyak lagi. Mo dikenalin?

    @ uhuik

    Ah, iya ujub itu memang sangat berbahaya. Dan saya sangat sering terkena olehnya, apalagi di blog ini. Mohon jangan bosan menegur tegurannya mbah.

    @zsheefa

    iya, rasanya sih banyak emang.

    @isnese

    Cuman saya memang berguru formal.๐Ÿ˜€

    @sitijenang

    Betul, itu sangat saya setuju. Memang tiap orang punya jalan masing masing.

  12. 12 sitijenang Oktober 13, 2008 pukul 9:53 pm

    @isnese
    pake penggaris lah…๐Ÿ˜›

  13. 13 peristiwa Oktober 13, 2008 pukul 10:51 pm

    ya, peristiwa memang guru yang baik..:mrgreen:

    *dijitak*

    tapi sepertinya tidak ada guru yang memberikan ilmu dengan cuma-cuma, setiap ilmu memiliki harganya.. *halah nglantur apa aku ini*

  14. 14 dg.limpo Oktober 14, 2008 pukul 8:29 am

    Ada juga kok guru yang menggratiskan ilmunya…….download e-book gratis aja….(tapi kudu bayar pulsa internetnya) ๐Ÿ™‚

  15. 15 tomy Oktober 14, 2008 pukul 8:44 am

    jangkrik kang pada ngerik,
    angin kang pating kemlisik,
    banyu kang pating kemricik,
    kabeh iku piwulang kang tharik-tharik,

    Urip iku anguripi,
    hidup itu menghidupi,
    sayang kita sering tidak menyadarinya,
    bahkan sering kita tidak sungguh2 Hidup,
    hingga semua pengajaran yang slalu ditempakan pada kita ibarat debu yang tertiup angin tiada membekas

  16. 16 uhuik Oktober 14, 2008 pukul 9:46 am

    @isnese
    //guru formal yang mensyaratkan kepatuhan dan ketundukan buta//.
    Mungkin itu yang dimaksud saat Musa berguru pada Khidr. Patuh dan tunduk itu pada mulut dan kepala. Salahnya Musa, tergesa-gesa bertanya sesuai pengetahuannya, sehingga terkesan tidak patuh saat disuruh patuh dan tunduk pada perintah “jangan bertanya”.
    Artinya kalau menempuh jalan sufi sebaiknya mulut ini jangan gemar tanya/membantah pada guru, kalau guru berpetuah sebaiknya menunduk dalam arti mendengarkan dan berusaha melaksanakan.
    Namun jalan sufi adalah jalan hati, jalan yang sangat terjal artinya diakui atau tidak (bagi yang syariat/ilmu agamanya kurang) pastilah hati ini meletup betanya-tanya meragukan, pingin cepat tahu dll. Obatnya kalau tidak boleh tanya salah satunya ya ‘iqra’, artinya membaca-baca, bertanya dengan motivasi untuk memahami yang hakiki. Pastilah hal ini sulit dicapai dengan cara berdebat atau berbantahan dengan gurunya, karena berdebat di sekumpulan ahli hakikat resikonya iman tergerus (bagi yang belum faham), terutama saat amarah mencekam hati.Yaa memang sebaiknya dengan jalan ‘iqra’ dan mencari petuah, dengan suasana hati yang hening.

  17. 17 zsheefa Oktober 14, 2008 pukul 10:01 am

    Ketika sang guru telah menghantarkan murid kepada ” Mursyid ” maka beliaulah yang akan mengawal orang tersebut kepada Dzat sifat asma af’al atau yang kita kenal ALLAH
    demikian
    -salam-

  18. 18 danalingga Oktober 14, 2008 pukul 11:02 am

    @peristiwa

    Mang gajinya berapa mbak guru?

    @dg.limpo

    Memang, selalu ada bayarannya.๐Ÿ˜€

    @tomy

    Untuk selalu sadar memang sangat sulit kang.

    @zsheefa

    Bukannya jalan menuju ALLAH itu dalam kesendirian, tanpa apa apa?

    • 19 manik Agustus 25, 2009 pukul 9:56 pm

      memang kalau kita mau mendalami spiritual pertama yang harus kita tanamkan pada diri kita adalah kesadaran bahwa hidup ini harus didasari oleh dua hal yaitu PERINTAH DAN LARANGAN ( baik dalam hukum formal maupun hukum TUHAN.)
      Selalu mendasari perbuatan dengan menjauhi larangan dan melaksanakan perintah.

  19. 20 dobelden Oktober 14, 2008 pukul 12:03 pm

    duh bahasannya berat๐Ÿ˜€

  20. 21 Jafar Hasan Oktober 14, 2008 pukul 10:07 pm

    Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuhu
    Bismillah Khairil Asma
    Allahumma Shalli ala Muhammad wa ala Aali Muhammad

    Kami mengundang saudara-saudara semua untuk berkunjung
    ke website kami :

    http://www.hasanhusein.blogspot.com

    Wassalam

  21. 22 Islam Indie Oktober 15, 2008 pukul 8:34 am

    realitas bahkan adalah guru yang sempurna..

    dikutip ya mas dana… makasih:)

  22. 23 zsheefa Oktober 15, 2008 pukul 9:05 am

    Kesendirian bukan berarti tampa apa2 melainkan bersama ke4 sahabat DIRI.
    dalam meniti jalan menujuNya harus ada yang mendampingi dia tidak lain adalah suluhi qodim yang bersumber dari NUR SAHIL WUJUD yang ada pada setiap manusia, hanya melalui bimbingannyalah kita dijamin sampai dengan ISLAM (Selamat) kepada Sang Dzat karena hanya dia yang tau.
    demikian
    salam

  23. 25 gentole Oktober 15, 2008 pukul 7:01 pm

    Ketika saya membaca bukunya Khrisnamurti yang judulnya Reflection of the Self, itu terakhir kali saya merasa perlu bersandar pada bimbingan seorang guru. Tapi kalo melihat definisinya Mas Dana di atas, yah berarti saya masih butuh berguru, pada siapa dan bahkan apa saja.๐Ÿ˜€

  24. 26 danalingga Oktober 16, 2008 pukul 6:58 pm

    @Islam Indie

    Realitas apa pengalaman apa kejadian?

    @zsheefa

    Sahabat diri itu kan bagian diri juga.
    Oh iya yang dimaksud Nur itu apakah?

    @gentole

    Bah, lo kena ajaran krishnamurti juga rupanya.๐Ÿ˜›

    Tapi memang ada benarnya ajaran tersebut, bahwa kita menuju Tuhan tidak dengan siapa-siapa. Hanya diri sendiri saja. Tidak juga dengan yang dipanggil guru Mursyid. Sebab seorang guru Mursyid hanyalah mengantar kita sampai gerbang, setelah itu adalah perjalanan kita sendiri.

  25. 27 zal Oktober 16, 2008 pukul 7:31 pm

    ::aku rasa itu hantu dan, kau harus mengucapkannya berulang untuk menemukan benarnya…๐Ÿ™‚
    eh ngomong-ngomong sufi itu apa sih dan, koq kayaknya sebaiknya sami’na wa atho’na..kalau bisa…sebab tahu saja tak membawa manfaat apa apa jika tak dikerjakan ya ngga…

  26. 29 zsheefa Oktober 17, 2008 pukul 12:46 pm

    @Zal
    bagaimana mau sami’na wa atho’na kalo tampa tau rupa *bingung Mode ON*
    .
    .//salam

  27. 30 gentole Oktober 17, 2008 pukul 3:07 pm

    Bah, lo kena ajaran krishnamurti juga rupanya.๐Ÿ˜›

    Ya, waktu kuliah dulu. Semester tiga. Bukunya boleh nemu di Gramedia.

  28. 31 zal Oktober 17, 2008 pukul 8:43 pm

    ::zsheefa nggak mengenal rupa zsheafa sendiri…???

  29. 32 Gopril Oktober 17, 2008 pukul 9:07 pm

    Nuwun sewu, apa Panjenengan sudah mencoba membaca bukunya Yusdeka Putra, kalau gak salah judulnya Pengantar Menuju Ruang Spiritual kira-kira, mudah-mudahan Panjenengan memperoleh pencerahan dariNya…amin.

  30. 36 AKU Oktober 17, 2008 pukul 9:27 pm

    AKU bersama orang-orang yang telah luluh hatinya karena AKU.

  31. 37 aku Oktober 17, 2008 pukul 9:30 pm

    Keluar dari ke-aku-an ternyata tidaklah segampang angan-angan yg terbang tinggi ke bintang.

  32. 38 Silaturahmi Oktober 17, 2008 pukul 9:36 pm

    Anda memang hrs terikat dg segala sesuatu yg anda anggap sbg guru tersebut. Terikat tanpa syarat dg segala hukum dan peraturan yg telah DIA tentukan utk anda, utk saya dan kita semua.

    Serupa tp tak sama.

  33. 39 kode etik Oktober 18, 2008 pukul 1:17 am

    menjaga kepercayaan dan kerahasiaan itu sulit. jgn sekali kali melampuai hak dan kewajiban anda, apapun situasi dan kondisi yg akan di alami.

    berikan perhatian, jaga batas2nya. perlu ketabahan luar biasa utk menghadapinya dg segala ketenangan yg anda miliki. serahkan segalanya pada Dia yg anda yakini.

  34. 40 danalingga Oktober 18, 2008 pukul 9:06 am

    @zal

    lah, saya juga nggak tahu sufi itu apa. Itu kan biar tulisan saya kelihatan keren aja zal.๐Ÿ˜›

    Kalo sudah tahu ya emang harus samiโ€™na wa athoโ€™na.:mrgreen:

    @Gopril

    Waduh belon. Entar jika sudah lepas rasa jenuh saya pada buku spiritual bakal saya cari deh.

  35. 41 zsheefa Oktober 18, 2008 pukul 9:32 am

    @Zal
    maksud aku rupa dalam satu kesatuan yang utuh bukan rupa dalam sepenggal wajah
    *Testing Mode ON*
    biar lengkap sami’na wa atho’na-nya…..

  36. 42 ujian Oktober 19, 2008 pukul 1:57 am

    seorang hamba tak akan mau meminta ujian jika blm waktunya. karena itu akan melanggar etika dan sopan santun.
    seorang hamba tak akan mengelak jika ada ujian. karena itu bukanlah atas kehendak dirinya.

    *jika hal tsb menyusahkan anda, anggaplah cambuk dari DIA yg Maha Agung utk selalu mendekat padaNya*

    NB: emangnya suka, kalo ada yg ngetest narok gunung di atas pundak???

  37. 43 Zamris Habib Oktober 23, 2008 pukul 5:07 pm

    Memang harus ada guru, tapi guru tidak selalu diartikan orang, tapi bisa juga buku dan media lain
    Wassalam

  38. 44 unknown entry Oktober 24, 2008 pukul 6:14 pm

    aku adalah sat guru ku atau aku adalah guru mursyid ku…gitu bukan sih?

  39. 45 danalingga Oktober 25, 2008 pukul 12:02 am

    @Zamris Habib

    Mau belajar memang harus kepada guru.

    @unknown entry

    Gitu juga bisa.๐Ÿ˜€

  40. 46 pengembarajiwa November 1, 2008 pukul 9:27 am

    Yang saya tahu Allah itu Maha Adil.

  41. 47 wawan setiawan November 6, 2008 pukul 12:20 pm

    Guruku adalah iblis dan firaun penjaga api neraka

    kutipan puisiku

    Jangan salahkan diriku, tak semestinya aku dicaci, berilah aku pahala
    > oh Tuanku, karena aku seorang diri menjaga api neraka.
    >
    > Bila dalam membagi janji, janji-Mu selamanya benar, maka demikian
    > halnya, apa yang kulakukan juga benar.
    >
    > semoga janjimu bukan janji jepang, mengaku sebagai saudara tua-ku
    > tapi kau timpuk diriku selalu
    >
    > Malaikat-malaikat yang lain bersujud di kaki Adam, untuk mematuhi
    > perintah, dan Iblis menolaknya, ini karena iblis telah merenung dan
    > mengambil pertimbangan sekian lamaโ€ฆ
    >
    > Kebenaran itu adalah tempat kediaman Tuhan, dan bukannya Tuhan itu
    > sendiri.
    >
    > Kediamanku selalu di neraka jahanam,namun Tuhan memberiku istirahat 15
    > menit untuk mendinginkan diri, sehingga aku menengok ke Surga
    >
    > kutemukan banyak kenikmatan di surga, namun aku tidak butuh kenikmatan
    > itu, karena kenikmatan itu adalah memabukkan.
    >
    > Sehingga aku cukup hanya mengambil ac pendingin saja dari surga,agar
    > nerakaku sedikit dingin, dan istirahatku sedikit mewah.
    >
    > terima kasih Tuhan, kau bolehkan aku mencuri ac pendingin dari surga

    salam
    wawan
    penjaga api neraka, kelak akan kubakar surga.


  1. 1 BerSufi dan Guru | Just Odinary Lacak balik pada April 13, 2012 pukul 12:23 pm

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Saran Saya

Kepala nyut-nyutan membaca blog ini? Mari santai sejenak sambil ngupi di kopimaya dot com

AKU

Bermakna

Tanggalan

Oktober 2008
S S R K J S M
« Sep   Nov »
 12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
2728293031  

Jejak Langkahku

RSS Perjalanan Teman-Teman

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

RSS Spiritualitas Para Teman

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

%d blogger menyukai ini: