Dunia Memang Tidak Adil

Dunia memang bukan tempat mencari keadilan. Marilah kita sadari hal tersebut, sehingga nantinya tidak menjadi gila karena mencari keadilan di dunia ini. Sesuatu hal yang memang tidak ada.

Marilah memainkan peran kita sebaik-baiknya, tidak usah terlalu banyak mengeluh soal adil tidaknya rasa hidup kita. Melakukan hidup sajalah. Seribu keluhanpun tidak akan mengubah apa-apa yang memang telah menjadi peran kita. Eh, tapi jangan-jangan mengeluh itu pun merupakan peran yang harus kita mainkan.

Jika begitu, mari kita menjadi pengeluh yang baik. Jangan tanyakan bagaimana pengeluh yang baik itu, sebab sampai saat ini rasanya saya belum bisa memastikan bahwa peran saya adalah untuk mengeluh. Jadi jelas bahwa saya tidak tahu bagaimana sebenarnya pengeluh yang baik itu.

Mungkin agar tidak terlalu membuat jidat berkerut, dan kepala semakin botak akibat rambut yang rontok, maka sebaiknya kita mengenal jelas dulu peran kita masing-masing. Setelah itu, maka sebuah keniscayaaan bahwa kita akan mengetahui bagaimana menjalankan peran dengan sebaik-baiknya.

Jadi sekali lagi saya tekankan, tidak usahlah mencari keadilan di dunia ini, lebih baik cari tahu apa sebenarnya peran yang harus kita mainkan. Kemudian perankanlah sepenuh jiwa dan raga. Tanpa ada keraguan lagi. Dunia ini adalah panggung kita. Mari nikmati.

Tafi, jangan-jangan mencari keadilan itu juga adalah bagian dari peran itu sendiri? Ah, sudahlah, daripada mikirin itu, lebih baik kita memahami lalu menjalankan peran kita masing masing saja deh.

32 Responses to “Dunia Memang Tidak Adil”


  1. 1 frozen Februari 10, 2009 pukul 8:45 pm

    role? aah, ini juga yang sedang saya pikirkan
    *siyal, keduluwan*:mrgreen:

    Ah, sudahlah, daripada mikirin itu, lebih baik kita memahami lalu menjalankan peran kita masing masing saja deh.

    sebentar, sebelum ke tahap memahami, sepertinya ada baiknya kita memilih dulu, peran apa yang ingin kita lakoni; antagonis? protagonis? figuran?:mrgreen:

    *tutup kepala pake panci*
    *cari pintu keluar*
    *kabur*

  2. 2 godamn Februari 11, 2009 pukul 12:47 am

    yah si akang kok jadi pesimis gini sih…. aku mah jadi sedih…
    kasihan ma Jenar dong… dia jadi sendirian…

    Nar… ma aku aja yuk…
    kita bikin keadilan di dunia…. biar kecil-kecilan juga… sebisanya aja… egp…
    tinggalin aja kang Dana mah lah… cengeng sih…. nyebelin…
    pake ngomong “memainkan peran-peran” segala lagih…
    kalo mo jadi pemain ketoprak humor mah main aja langsung…
    ngimprove… gitu loh… kok malah lemes… kayak Tukul gitu loh…
    Nar… kamu bikin keadilannya di sana yah…
    biar aku mah bikinnya di sini aja… biarin jauhan juga gak masalah…
    tapi kalo aku kelihatan salah… tolong kasih tahu aku yah….
    ntar kalo kamu kelihatan salah, pasti aku kasih tahu juga deh..
    biarin si kang Dana mah lah… dah loyo….
    skenarionya tuh… pokoknya niru-niru Allah gitu loh…
    jadi yang kuat, kaya, adil, pengasih, penyayang, pemaaf… gitu loh…
    sebisanya aja deh… pokoknya mah.. ngimprove we lah…. ayo Nar…!!!

  3. 3 tomyarjunanto Februari 11, 2009 pukul 8:51 am

    kita sendiri sering tidak mau di-adil-iπŸ˜€
    yah jalani saja hidup ini & jangan lupa untuk saling membantu dalam memaknai hidup ini

  4. 4 Lumiere Februari 11, 2009 pukul 3:23 pm

    Dunia memang bukan tempat mencari keadilan. Marilah kita sadari hal tersebut, sehingga nantinya tidak menjadi gila karena mencari keadilan di dunia ini. Sesuatu hal yang memang tidak ada.

    *mencoba mencerna* errr…., entahlah.
    Ah, tapi saya suka bagian ini….
    keadilan itu tak terumuskan,
    setidaknya “belum terumuskan” olehku

    sepakat.

  5. 5 bedh Februari 12, 2009 pukul 9:50 am

    yah jalani saja.
    dengan segala ketidak mampuan dan juga kemampuan yang ada. waktu bisa jadi guru yang bijak.

    sok keren bijak gini si gue
    huhuhuhu

  6. 6 Guh Februari 12, 2009 pukul 11:28 am

    MEMILIH… sepertinya kita lahir untuk memilih ya. Milih peran. Milih mau jadi apa. Milih siapa yang mau disetubuhi… Milih apa yang mau dirasakan… err.. yg terakhir aga sulit ituh.

    Om Dana juga pasti sedang memilih jadi orang yang nrimo bahwa dunia tidak adil :))

    Dan saya memilih untuk jadi komentator ngasalπŸ˜€

    Mari memilih!!

  7. 7 abdul Februari 12, 2009 pukul 9:23 pm

    Allah mempunyai sifat latief (lembut). saking latief(lembutnya) sehingga setiap af’al allah susah kita terima/rasakan. Kita selalu beranggapan apa yang tidak sesuai dengan kita allah tidak adil. yang meskipun menurut allah itu baik.
    Yang bisa menerima af’al allah itu hanya manusia yang hatinya latief pula, maka agar kita bisa menerima/merasakan keadilan disetiap af’al allah hendaknya kita melatiefkan hati kita, sehingga klop lah antara af’al allah dengan hati kita. Disitu kita akan bisa merasa keadilan allah. Keadilan allah tidak selamanya bisa dicerna akal kita.

  8. 8 zsheefa Februari 13, 2009 pukul 1:25 pm

    bagaimana mau adil….mahluk sih

  9. 9 danalingga Februari 13, 2009 pukul 5:31 pm

    @frozen

    Artikel ini untuk yang mempunyai paham bahwa segala sesuatu telah ditentukan, tidak ada itu memilih.

    @godamn

    Jika masih adil menurut godamn mah itu cuma menurut godamn, menurut orang lain mungkin tidak adil.πŸ˜†

    Mungkin biar saya yakin, coba dikasih satu contoh deh soal adil di dunia ini yang bener bener adil.

    @tomyarjunanto

    Makanya itu, rasanya sih soal adil-adil ini tergantung yang melihat.

    @Lumiere

    Mungkin begini mbak, tidak ada dalam artian tidak ada adil yang memuaskan segala pihak.

    @bedh

    Maksudku juga begitu, daripada protes tak jelas tentang keadilan.

    @Guh

    Jika percaya pada memilih sih maka malah tidak ada yang tidak adil di dunia ini.

    @abdul

    Artikel ini dibuat untuk teman-teman yang protes akan keadilan di dunia ini. Teman yang lahir cacat, teman yang sebagai istri baik-baik ketular virus HIV dari suaminya yang suka jajan, teman yang begitu lahir diwariskan virus HIV, dan lain-lain lagi yang merasa sungguh malang nasibnya. Mereka teman-teman yang merasa tidak nyambung jika diterangkan mengenai bahwa Allah itu pasti adil. Jadi ini memang untuk segment tertentu.

    @zsheefa

    Begitulah.

  10. 10 abdul Februari 13, 2009 pukul 8:19 pm

    Iyasih yang namanya manusia seperti kita susah sekali menerima keadaan yang bagi allah adil. Soalnya hati kita selalu dalam kondisi keras oleh pengaruih dunai. Oleh karena itulah perlunya kita meminta ampunan dan hidayah Allah setiap saat.

  11. 11 zsheefa Februari 14, 2009 pukul 9:26 am

    @dana
    “….Akulah yang menciptakan engkau dan sekaligus yang engkau perbuat” QS asy syfaat, 97
    “….Ketika melempar, bukanlah engkau yang melempar, AKUlah yang melempar…”
    Lantas dimanakah perbuatan kita?? dapatkah kita memilih?? bukankah kita hanyalah mahluk yang berkedudukan LAHAWLA??
    Demikian
    salam

  12. 12 godamn Februari 14, 2009 pukul 9:57 am

    hwahahaha… jadi semangat lagi deh si akang kayaknya dah kuomelin mah…

    ya iyalah pasti keadilan menurutku… masa menurut Tuhan sih… Tuhan mah urusanNya juga lain..
    Dia mah ngurus yang gede-gede… aku mah yang kecil-kecil aja.. hehehe
    ya pasti aku bikin satu aturan ke anak buahku… belum tentu dianggap adil..
    tapi sungguh aku bikin aturan itu untuk kebaikan bersama…
    satu anak buahku, kan cuma mikir kepentingan tugasnya sendiri… rekan yang lain mah nggak..
    da bukan tugasnya… buat aku yang mesti ngurus semuanya… semuanya kepikiran…
    aku kan dibebani target dari perusahaan juga.. ya pasti ada yang protes..
    tapi biasanya aku deketin mereka buat ngobrol masalah management juga..
    supaya mereka juga tahu bahwa kita cuma satu bagian aja dari yang lain..
    divisi kita aja masih bagian dari perusahaan..
    kalo orang keuangan pelit mah itu sudah sifat alamiah mereka lah… hahaha… itu tugas mereka..
    mending jangan ngomel dulu… aku bilang gitu…
    biar nanti kita loby lagi gituh…
    yah semampunya kita aja lah bikin keadilan.. bikin kebijakan.. bikin aturan.. ada maklum dikit-dikit…
    kalo kita kedesek beneran mah gak digubris sama sekali.. perang juga ayo aja…
    aku berhak kok.. ngelawan.. kalo merasa tertindas mah…
    aku berhak bikin aturan.. anak buahku berhak protes juga..
    tapi dari situ aku bisa punya feedback buat kebijakan berikutnya..

    jadi kalo menurut akang gak ada keadilan.. bikin aja keadilan versi kita…
    kalo perlu perang… kan bagus kalo jadi feedback buat mereka…
    kalo sistem keadilan mereka bagus n berdasar pasti bertahan..
    kalo sistem keadilan mereka lemah.. pasti tergeser ma sistem yang lebih bagus..
    dinamis kan.. strugle for life.. itulah yang aku fahami sebagai keadilan semesta..
    semua orang berhak bertahan dan melawan untuk hidup..
    pake kemampuan kita dalam semua dimensi untuk itu… sebisanya..
    batasnya cuma satu.. jika kamu sakit jika dicubit.. orang lain pun begitu…
    kalo orang lain nyubit kita… cubit aja lagih…..
    kan pahala… ngasih ilmu “cubit”.. bahwa kalo “dicubit itu rasanya sakit” hihihi…

    ya gitulah… keadilan dinamis…
    kalo nunggu orang lain adil sesuai ma keadilan versi kita sendiri mah… kapan jadinya coba?
    bikin aja dulu.. nanti resultan nya ma keadilan orang lain… itulah keadilan semesta…
    btw.. pinter yah Charles Darwin itu… pantes botak… hihihi…
    aku yakin dia disayang ma Tuhan juga…hwahahaha…

  13. 13 godamn Februari 14, 2009 pukul 10:12 am

    @zhseefa
    melemparlah… dan sadarilah bukan kamu yang melempar…
    diamlah…. dan sadarilah bukan bukan kamu yang diam…
    memilihlah… dan bukan kamu yang memilih…
    tiada daya dan upaya kecuali dengan Dia…

    dimana kita?
    loh… emang kita ada gituh….? perasaan aja kali….
    kata sang guru emang ada yah…? atau di buku kali…

  14. 14 CY Februari 14, 2009 pukul 11:42 am

    Artikel ini dibuat untuk teman-teman yang protes akan keadilan di dunia ini. Teman yang lahir cacat, teman yang sebagai istri baik-baik ketular virus HIV dari suaminya yang suka jajan, teman yang begitu lahir diwariskan virus HIV, dan lain-lain lagi yang merasa sungguh malang nasibnya.

    Hmm.. kalo itu intinya mungkin yg paling bisa menjelaskan adalah doktrin Karma dan reinkarnasi. Juga doktrin bahwa kita turun kedunia ini sejatinya utk belajar menuju kesempurnaan dan kepintaran. Bukankah kita tak akan mengerti apa itu keadilan kalau tidak lebih dulu mengalami ketidak adilan. Tak tau apa itu gembira kalau tidak mengalami kesedihan..

  15. 15 godamn Februari 14, 2009 pukul 2:00 pm

    nambah ah…. mumpung suka…

    @dana
    ya kalo lihat temen sedih gembirakanlah… kalo punya duit goceng trus temen gak punya kasih gope
    gitu loh… lihat orang cacat ya dibantu…
    kalo suami tukang jajan trus nularin HIV ma istrinya yang baik mah.. rajam aja deh..
    eh jangan deh.. terlalu sadis itu mah, tembak aja jidatnya… nyebelin sih.. orang gitu mah..
    istri ma anaknya trus urus… jangan dibiarin, kalo perlu dijadiin istri kedua…
    jangan model ma artis yang dijadiin istri ke dua teh…
    kalo belum mampu ya doa’in…
    yang gitu…. yang hatinya lembut n bisa merasakan keadilan teh..
    kalo ngerasa gak adil.. bikin sendiri…
    jangan cuma dibahas…

    “emang deh mahluk mah gak adil….” kali gitu kata Tuhan teh…
    “maunya yang enak aja… pas yang gak enak mah… enak aja bilang la haula wala quwata”
    ” bilangnya aja gak mau surga… dikasih neraka gak mau juga… dasar…”
    “disuruh mati gak mau juga… bilangnya aja cinta… ngurusin dikit keadilan gak mau”
    “Aku lagih… Aku lagih… dasar……” kataNya lagi teh…
    “emang nggemesin manusia teh… gak kaya malaikat ma setan… ngbosenin mereka mah”
    hihihi… gitu kali kalo Dia protes ma kita-kita teh…
    Dia kan Maha Tukang Protes juga… kan itu juga wajahnya juga…..
    eh bukan godamn loh yang nulis…. suwer deh…
    aku kan la haula wa la quwata… hihihi…
    dasar godamn tukang berkilah yah…. ya iyalaaah…

  16. 16 danalingga Februari 14, 2009 pukul 9:46 pm

    @zsheefa

    Segala sesuatu memang Tuhan. Lantas apa hubungannya dengan adil?

    @godamn

    Lah, panjang panjang ternyata semakin menunjukkan memang tidak ada adil itu. Makasih atas semakin menjelaskan.

    @CY

    Kebetulan sang teman antipati terhadap apa itu karma dan reinkarnasi. Salah salah, bisa makin pusing nanti temannya.

  17. 17 zal Februari 15, 2009 pukul 1:57 am

    ::Dan kayaknya ya…jalani saja, sebab keadan yang dirasa tak adil atau adil adalah keadilan itu sendiri, mengapa mencari peran…?..padahal lahirpun tak memilih jadi anaknya onasis yang multi kaya itu…πŸ™‚ …kalau mencari peran lalu beban peran itu menjadi beban di pundak..berat jang…πŸ˜‰

  18. 18 danalingga Februari 15, 2009 pukul 9:30 am

    Yah, bisa juga begitu biar lebih ringan.

  19. 19 godamn Februari 15, 2009 pukul 4:31 pm

    @dana
    hwahahahaha…. gitu yah… ya emang gitu menurut aku mah…
    pokoknya jalanin ajalah….
    pokoknya mah… aku akan berusaha adil sebisaku, sepengetahuanku..
    masalah salah benernya mah gak tahulah… pusing dibahas juga… hihihi… namanya juga usaha…

    nanti yah… kalo aku jadi tuhan, aku kasih tahu lagi… sekarang mah sabar aja dulu ya kang…
    tapi jangan ditungguin… sapa tahu kalo aku jadi tuhan mah, akang aku masukin ke neraka kali…
    protes mulu sih… hihihi… eh nggak deng… bcanda itu mah…
    kalo aku bcandanya kelewatan mah, maafin aja yah…
    yang penting mah daripada nunggu keadilan terus, mending jalanin apa yang kita tahu sebisa mungkin…
    kan rugi kalo diem mah…

  20. 20 uhuik Februari 16, 2009 pukul 10:35 am

    menurutku keadilan di dunia ini hanya di dunia dangdut yaitu penyanyi AiDIL itu.

    *komen bloon*

  21. 21 zsheefa Februari 17, 2009 pukul 10:48 am

    @dana
    itu adalah ungkapan penegasan bahwa adil jgn dilihat dari sisi yang menerima tapi lihatlah dari sisi yg memberi.

  22. 22 danalingga Februari 20, 2009 pukul 8:11 pm

    @zsheefa

    Penasehatan seperti itu tidak cocok bagi semua orang. Jika belum menyadari, maka hal seperti itu maka akan dianggap omong kosong. Jadinya tujuan memperingan beban tidak akan tercapai.

  23. 23 Deva Februari 27, 2009 pukul 1:04 pm

    Jangan percaya kalau Tuhan Maha adil kalo kita belum mengetahui adil itu sendiri kalo udah tahu itu adil baru kita tahu kalau Tuhan tu memang maha adil

  24. 25 godamn Maret 1, 2009 pukul 1:19 pm

    eh.. aku punya ide… aku pernah baca satu pernyataan biksu zen…
    “seringkali satu jawaban dari suatu pertanyaan, terkandung dalam pertanyaan itu sendiri”

    mungkin nggak, orang pengen merasa enak? padahal nggak pernah tahu, yang namanya enak itu seperti apa…
    mungkin nggak, orang pengen merasa adil? padahal nggak pernah tahu, adil itu seperti apa…
    mungkin nggak, orang pengen ketemu tuhan? padahal nggak pernah tahu, tuhan itu seperti apa….

    kenapa sih orang pengen sempurna? padahal sempurna tuh nggak pernah tercapai mungkin nggak pernah ada….
    kenapa orang matematika percaya, limit 10: 10 = limit 1,
    orang nggak ada kok… malah dihitung… dasar bego….

    menurut orang fisika, dimana sih tepatnya batas jakarta?
    apa kita yakin kalo kita gambar suatu titik, itu persis sama dengan titik yang kita maksud.. jangan2 cuma lingkaran penuh di bawah mikroskop mah… atau mungkin cuma seonggok tinta kalo pake mikroskop elektron mah…
    apa kita yakin angka “1” sama dengan satu…. kenapa mau dibodohi orang-orang purba segala….
    bego lagi mereka mah… masa ” l ” ditambah ” I ” sama dengan ” l l ” bukan “2”… hihihi… dimana-mana juga satu ditambah satu mah sama dengan dua euy…. katanya juga sih…. hihihi….

    sbodo amat lah ketang….
    yang penting mah… jual cabe dua kantong, bisa beli beras sekarung… hihihi….
    biarin lah filsuf bego mah… mo bilang definisi “satu” itu seperti gimana juga….

    jangan percaya ma orang lah… semua cuma katanya kok… tapi kalo gitu…. mo percaya ma siapa yah…?

    percaya nggak? kalo lambang delapan teh gini .. “4”… bener deh… percaya ma aku deh…
    gitu… kalo delapan di akherat sono mah…. hihihi…
    kalo di neraka, delapan teh gini… “……..”…. kalo di surga gini… “???????? “….
    kalo dalam tuhan, delapan teh gini…. ” “…… kelihatan nggak…?
    kalo nggak… berarti…. banyak dosa kamu mah…
    kalo kelihatan…. kayaknya kamu… “ngawadul bin ngacapruk” deh…. hwahahaha……

    kok sepi yah…. pada kemana orang-orang teh….
    nar…….! jenar……! jenaaaaaaar! ooooooooyyyyyyyyy…….!!!!!!
    yaaaah…. sendiri lagi deh…. biarin ah……..

    !2&*%”!……. >:%!11$!*-+>Γ°…….. β™₯β™₯β™₯β™₯β™₯β™₯……… ☺…..

  25. 27 godamn Maret 1, 2009 pukul 6:38 pm

    @dana
    gak mau ah…. capek nyarinya juga….
    ktemu mangkeluk terus kemana-mana juga…. hihihi…
    biarin ajalah keabisan juga…. aku mah jalanin idup aja deh…
    mayan… bisa ngerasain segala macem… dah metong mah nggak bisa.

  26. 28 watonist Maret 2, 2009 pukul 3:54 pm

    Tafi, jangan-jangan mencari keadilan itu juga adalah bagian dari peran itu sendiri? Ah, sudahlah, daripada mikirin itu, lebih baik kita memahami lalu menjalankan peran kita masing masing saja deh.

    he eh … mungkin juga begitu,
    jadi, sepertinya kita memang nggak perlu iri sama peran mereka:mrgreen: mainkan saja peran kita sebaik mungkin.

  27. 30 Jabon Juli 14, 2010 pukul 4:43 pm

    Jangan-jengan membahas hal ini pun memang jadi bagian dari peran kita… wakakkakaka

  28. 31 masmuh Juli 15, 2010 pukul 10:36 am

    Jangan mencari keadilan di dunia ini, tetapi berlaku adillah kita…. dunia ini bagaikan panggung sandiwara… bersandiwaralah yanng baik.

  29. 32 Jum (@jum_m) Oktober 28, 2012 pukul 2:13 am

    bagaimanapun juga sebagai umat muslim, saya harus percaya bahwa tuhan itu maha adil


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Saran Saya

Kepala nyut-nyutan membaca blog ini? Mari santai sejenak sambil ngupi di kopimaya dot com

AKU

Bermakna

Tanggalan

Februari 2009
S S R K J S M
« Jan   Mar »
 1
2345678
9101112131415
16171819202122
232425262728  

Jejak Langkahku

RSS Perjalanan Teman-Teman

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

RSS Spiritualitas Para Teman

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

%d blogger menyukai ini: